Perkuat Pendanaan, Bank DKI Terbitkan Surat Utang Jangka Pendek Senilai Rp 1,88 Triliun

Bank DKI menerbitkan surat utang jangka pendek yakni Negotiable Certificate of Deposit (NCD) guna memperkuat struktur pendanaan

Perkuat Pendanaan, Bank DKI Terbitkan Surat Utang Jangka Pendek Senilai Rp 1,88 Triliun
Tribunnews/Herudin
Direktur Teknologi & Operasional Bank DKI, Priagung Suprapto (kanan) menyalami nasabah usai melayani transaksi perbankan di Kantor Kas Bank DKI Suryopranoto dalam rangka Hari Pelanggan Nasional, di Jakarta, Kamis (4/9/2019). Bank DKI juga melakukan kegiatan open booth di 10 (sepuluh) titik Kantor Pemprov DKI Jakarta sebagai upaya Bank DKI untuk memberikan apresiasi kepada nasabah ASN DKI Jakarta. Tribunnews/Herudin 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Bank DKI menerbitkan surat utang jangka pendek yakni Negotiable Certificate of Deposit (NCD) guna memperkuat struktur pendanaan.

Bank Daerah ini berhasil menerbitkan NDC sebesar Rp1,88 triliun dengan tenor hingga 24 bulan. Ini merupakan NDC pertama yang diterbitkan perseroan.

Jumlah tersebut melebih nilai penerbitan awal yang direncanakan atau oversubscribed sebesar 1,8 kali dari target dana sebesar Rp 1 triliun dan mampu memperoleh minat yang cukup besar di tenor 24 bulan.

Baca: Bank DKI Sabet Gelar Bank Berkinerja Terbaik

“Hal ini menandakan tingkat kepercayaan investor yang tinggi terhadap Bank DKI yang merupakan BUMD yang dimiliki Pemprov DKI Jakarta” kata Direktur Keuangan Bank DKI, Sigit Prastowo dalam keterangan resminya dikutip Minggu (15/12).

NCD yang diterbitkan Bank DKI terbagi atas tiga Seri. Pertama, seri A sebesar Rp 660 miliar dengan tenor tiga bulan ditawarkan dengan yield sebesar 6,20% dan akan jatuh tempo 11 Februari 2020.

Kedua, Seri B sebesar Rp1,03 triliun dengan tenor 12 bulan yang ditawarkan sebesar 6,95% dan akan jatuh tempo 11 November 2020. Seri C sebesar Rp190 miliar dengan tenor 24 bulan dengan yield paling tinggi 7,25% dan akan jatuh tempo 11 November 2021.

Bank DKI akan mempergunakan penerbitan NCD ini akan dipergunakan untuk meningkatkan asset produktif dan juga memperkuat struktur pendanaan.

Di kuartal III 2019, Bank DKI membukukan penyaluran kredit sebesar Rp30,9 triliun yang diimbangi dengan perbaikan kualitas asset. Perseroan telah menyalurkan kredit UMKM sebesar Rp1,4 triliun atau meningkat 25,2% dibandingkan periode September 2018 sebesar Rp1,1 triliun.

Dana Pihak Ketiga Bank DKI di kuartal III tercatat sebesar Rp38,7 triliun didorong oleh pertumbuhan Tabungan sebesar 12,0% sebesar Rp8,3 triliun per September 2019 dibanding periode sebelumnya sebesar Rp 7,4 triliun.

Dalam penerbitan NCD perdana ini, Bank DKI menggandeng lima perusahaan Sekuritas sebagai Joint Arranger, yaitu BCA Sekuritas, BNI Sekuritas, Danareksa Sekuritas, Indo Premier Sekuritas, dan Trimegah Sekuritas Indonesia Tbk.

Berita Ini Sudah Tayang di KONTAN, dengan judul: Bank DKI terbitkan surat utang jangka pendek senilai Rp 1,88 triliun

Editor: Sanusi
Sumber: Kontan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved