Wahai HRD, Rekrut Pegawai Baru Tak Cukup Modal IQ dan EQ Tinggi, Tapi Juga Adversity Quotient

Fakta juga memperlihatkan bahwa seseorang yang memiliki IQ dan EQ yang tinggi belum tentu memilik AQ yang tinggi pula.

Wahai HRD, Rekrut Pegawai Baru Tak Cukup Modal IQ dan EQ Tinggi, Tapi Juga Adversity Quotient
DOK.WIBAWA PRASETYA
Wibawa Prasetya berhasil mempertahankan disertasinya untuk meraih gelar doktor dengan predikat sangat memuaskan dalam sidang Senat Terbuka yang dihadiri Promotor dan Dewan Penguji di Lantai 5, Gedung Bung Hatta, Pascasarjana Universitas Negeri Jakarta, Senin (24/2/2020). Wibawa mengangkat riset AQ dalam disertasinya berjudul 'Pengaruh Adversity Quotient, Kepuasan Kerja Dan Motivasi Kerja Terhadap Turnover Intention.' 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Tak terbantahkan, sumber daya manusia (SDM) merupakan faktor yang memegang peranan penting bagi jalannya sebuah perusahaan.

Di era yang makin serba digital dan disruptif saat ini, sebagus dan secanggih apapun peranti kerja yang dimiliki perusahaan, tidak akan bisa menegasikan peranan SDM, karena manusialah yang akan mengoperasikan peralatan yang dimiliki perusahaan.

Sejumlah perusahaan menganggap karyawan sebagai aset karena merekalah yang memegang peranan penting dalam keberhasilan perusahaan tersebut.

Dalam konteks itu, perusahaan sangat berkepentingan mempertahankan karyawan demi mencegah terjadinya turnover karyawan.

Berdasarkan penelitian, permasalahan yang dihadapi oleh banyak perusahaan saat ini adalah tingkat turnover karyawan.

Hasil penelitian Wibawa Prasetya, dosen Fakultas Teknik Atma Jaya, menunjukkan, turnover karyawan di perusahan mencapai 18,46 persen.

Baca: Pose Pertama BCL Usai Berkabung, Tampil Senyum Bareng Maia Estianty dan Rossa

Turnover yang tinggi ini menurutnya disebabkan banyak hal, salah satunya adalah diabaikannya pertimbangan adversity quotient (AQ) saat HRD perusahaan merekrut karyawan baru.

Baca: Pinjaman Online Lagi Disorot, Begini Metode Penagihan yang Benar Menurut Cashwagon

Adversity quotient didefinisikan sebagai kemampuan seseorang untuk mengendalikan permasalahan, mempertanyakan mengapa dan darimana permasalahan itu timbul, mengenali dan mengetahui akibat permasalahan yang dihadapi serta bagaimana kemampuan dan ketangguhan individu dalam upaya menyelesaikan permasalahan itu.

Baca: Aplikasi Car Sharing Share Car Anti Ganjil-Genap, Armadanya Disiapkan di Parkiran Gedung dan Mal

Sementara turnover intention adalah keinginan yang timbul dari diri seorang karyawan untuk meninggalkan perusahaan dan pekerjaannya untuk mencari pekerjaan yang lebih baik.

Keinginan untuk meninggalkan perusahaan nampak dalam bentuk perilaku seperti memikirkan untuk keluar, mencari alternatif pekerjaan lain, niat untuk keluar, absensi meningkat, malas bekerja, protes terhadap atasan, perilaku yang berbeda dari biasanya.

Halaman
123
Penulis: Choirul Arifin
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved