Virus Corona

Cegah Penyebaran Corona, KAI Kurangi Jumlah Perjalanan Kereta

PT Kereta Api Indonesia (Persero) mengurangi jumlah perjalanan kereta api hingga 19,4%.

Cegah Penyebaran Corona, KAI Kurangi Jumlah Perjalanan Kereta
WARTA KOTA/Angga Bhagya Nugraha
Penumpang Kereta Api Dharmawangsa Relasi Pasar Senen-Surabaya Pasar Turi naik ke gerbong seusai diresmikan oleh PT KAI di Stasiun Senen, Jakarta Pusat 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - PT Kereta Api Indonesia (Persero) mengurangi jumlah perjalanan kereta api hingga 19,4%.

Hal tersebut dilakukan untuk mengurangi mobilitas masyarakat sesuai dengan arahan pemerintah dalam rangka menekan penyebaran virus corona.

“KAI mengurangi perjalanan sebanyak 103 perjalanan KA mulai 2 April 2020, sehingga jumlah perjalanan KA per harinya turun dari 532 KA per hari menjadi 429 KA per hari,” ujar VP Public Relations KAI Yuskal Setiawan dalam siaran resmi yang diterima kontan.co.id, Rabu (25/3).

Yuskal menjelaskan, pengurangan jumlah perjalanan KA ini dilakukan bertahap, mulai 21 Maret 2020 (Tahap 1), 26 Maret 2020 (Tahap 2), dan 1 April 2020 (Tahap 3).

Baca: Persija dan Persebaya Sampaikan Belasungkawa Atas Meninggalnya Ibunda Presiden Joko Widodo

Baca: Rohit Chand Isi Libur Kompetisi Bantu Potong Rumput di Mes Persija Jakarta

Adapun rincian KA yang dibatalkan sampai dengan tahap 3 adalah 72 KA Jarak Jauh dan 31 KA Lokal atau total 103 perjalanan KA. Sehingga jumlah perjalanan KA mulai 2 April 2020 tersisa 429 KA dengan rincian 182 KA Jarak Jauh dan 247 KA Lokal per harinya.

“Jadwal yang kami batalkan adalah KA yang memiliki jadwal atau KA alternatif sehingga penumpang memiliki pilihan jadwal keberangkatan lain jika tetap memutuskan untuk berangkat,” katanya.

Yuskal menambahkan, KAI akan menghubungi penumpang melalui contact center KAI 121 terkait informasi pembatalan dan pengalihan jadwal perjalanannya. Dalam hal penumpang dialihkan ke KA lain dan mendapat kelas yang sama atau lebih tinggi, KAI tidak akan mengenakan penambahan bea.

Sebaliknya, jika dialihkan lalu mendapat kelas yang lebih rendah, maka KAI akan memberikan bea pengembalian di stasiun kedatangan, dengan batas waktu pengembalian tiga hari dari tanggal yang tertera di tiket.

“Namun jika penumpang tidak berkenan dialihkan perjalanannya ke KA lain dan memilih untuk membatalkan perjalanan KA, maka kami akan mengembalikan bea secara penuh 100% di luar bea pesan secara tunai. Pembatalan tiket dapat dilakukan di stasiun keberangkatan atau stasiun lain,” jelas Yuskal.

Menurutnya, penumpang dapat menghubungi contact center 121 melalui telepon ke 021-121, email cs@kai.id atau sosial media @KAI121 untuk mendapatkan info lebih lanjut terkait perjalanannya.

“Semoga kebijakan ini dapat diterima dengan baik oleh masyarakat, agar penyebaran virus corona melalui kereta api dapat dicegah,” tutup Yuskal.

Berita Ini Sudah Tayang di KONTAN, dengan judul: Cegah penyebaran corona, KAI kurangi jumlah perjalanan kereta hingga nyaris 20%

Editor: Sanusi
Sumber: Kontan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved