Breaking News:

Virus Corona

Permintaan Energi Global Diprediksi Kembali Anjlok, Jika Corona Kembali Mewabah

Agensi ini telah menaikkan prospek permintaannya terhadap minyak, yang indikatornya masih akan melihat rekor

Penulis: Fitri Wulandari
Editor: Hendra Gunawan
PHE-WMO
Ilustrasi pengeboran minyak 

Laporan Wartawan Tribunnews, Fitri Wulandari

TRIBUNNEWS.COM - Badan Energi Internasional (IEA) memperingatkan bahwa kemunculan gelombang kedua kasus virus corona (Covid-19) dapat menimbulkan risiko besar bagi pasar energi.

Agensi ini telah menaikkan prospek permintaannya terhadap minyak bumi, yang indikatornya masih akan melihat rekor penurunan pada tahun ini.

Dikutip dari laman Russia Today, Jumat (15/5/2020), dalam laporan bulanan utama yang dipublikasikan pada Kamis kemarin, pengawas energi yang berbasis di Prancis ini mengatakan pihaknya memprediksi permintaan minyak bumi global akan turun 8,6 juta barel per hari (bph).

Baca: Co-Founder Grab Desak Bisnis untuk Hemat Uang dan Siaga Hadapi Musim Dingin Di Tengah Corona

Baca: 5 Hal yang Wajib Tahu Tentang Naiknya Iuran BPJS Kesehatan, Pertimbangan Dinaikkan Hingga Dendanya

Baca: Soal Calon Penumpang Numpuk di Terminal Bandara, Kemenhub Tunggu Pernyataan Resmi Angkasa Pura II

Angka tersebut di atas prediksi awal IEA dalam laporan sebelumnya.

"Ketidakpastian yang besar masih ada, namun yang utama adalah apakah pemerintah bisa mengurangi tindakan penguncian (lockdown) tanpa memicu kembalinya wabah corona?," kata laporan itu.

IEA menyampaikan, pelonggaran pembatasan terkait corona dapat membantu permintaan di pasar energi.

Diperkirakan bahwa jumlah orang yang hidup di bawah tindakan lockdown akan mencapai 2,8 miliar pada akhir Mei 2020.

Angka ini turun dari puncaknya baru-baru ini yang mencapai 4 miliar penduduk.

Pertanyaan yang kerap muncul adalah terkait apakah produsen minyak utama akan tetap memegang komitmen mereka yang didasari perjanjian OPEC + ?.

Halaman
123
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved