Breaking News:

Virus Corona

Target Proyek Kereta Cepat Jakarta-Bandung Molor Hingga 2022 Akibat Pandemi

Pandemi virus corona (Covid-19) turut berdampak pada pembangunan proyek kereta cepat Jakarta-Bandung.

TRIBUN JABAR/ZELPHI
Pekerja proyek KCIC melakukan pekerjaannya di area Proyek Outlet Terowongan #11, Gunung Bohong, Kota Cimahi, Rabu (08/04/2020). Proyek ini sempat dihentikan sementara oleh Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) sejak 2 Maret 2020, PT KCIC masih berkomitmen menyelesaikan proyek ini tepat waktu pada target Desember 2021.Meskipun ada tenaga kerja asing asal Cina belum sempat kembali karena saat ini penerbangan Indonesia dari dan menuju Negeri Tirai Bambu itu masih ditutup. Hal tersebut diungkapkan Staf Khusus Menteri Perhubungan Bidang Monunikasi, Adita Irawati saat tele konferensi bersama awak media di Jakarta, Jumat 20 Maret 2020. (Tribun Jabar/Zelphi) 

Laporan Wartawan Tribunnews Larasati Dyah Utami

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA -- Pandemi virus corona (Covid-19) turut berdampak pada pembangunan proyek kereta cepat Jakarta-Bandung.

Semula proyek strategis nasional ini ditargetkan rampung Desember 2021, namun target mundur ke Desember 2022.

Hal ini disampaikan Dirut PT Kereta Cepat Indonesia-China (PT KCIC), Chandra Dwiputra saat mendampingi Menaker Ida Fauziyah melakukan peninjauan proyek pembangunan kereta cepat, Km.3 Jakarta-Cikarang, Senin (27/7/2020)

"Desember 2022 insya Allah selesai, karena pandemi kan belum fix ya. Karena belum ada vaksin. Target kita, tahun 2022 sudah beroperasi," katanya, Senin (27/7/2020).

Baca: Keluarga Eka Jadi Korban Proyek Kereta Cepat, Akses ke Rumah Tertutup, Saluran Air Mampet

Chandra berujar pembangunan turut terkendala karena pandemi Covid-19.

Banyak pekerja ahli asal China yang pulang saat perayaan Imlek, namun terkendala untuk kembali ke Indonesia karena pembatasan penerbangan.

"Jadikan kemaren kita terkendala akibat pandemi, temen yang dari China perayaan Imlek pada pulang, baru sebagian kembali," katanya.

Chandra membantah jika proyek dikatakan sempat terhenti akibat pandemi, hanya saja proyek pengerjaan melambat karena banyak tenaga kerja ahli dari China yang belum kembali.

Baca: Pemerintah Diminta Tunda Kelanjutan Proyek Kereta Cepat Jakarta-Bandung di Tengah Pandemi Covid-19

Namun pihaknya selama ini menggunakan tenaga kerja yang ada untuk terus melanjutkan pembangunan.

Halaman
12
Editor: Hendra Gunawan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved