Breaking News:

Kinerja XL Axiata Diprediksi Kincoling Pada Kuartal II 2020

Michael Wilson Setjoadi bahkan memproyeksikan pertumbuhan kinerja EXCL pada kuartal II ini akan lebih baik dibanding PT Telkom

TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN
Petugas menggunakan face shield saat melayani pelanggan di salah satu pusat layanan pelanggan XL Center di Jakarta, Rabu (17/6/2020). Memasuki masa new normal, XL Axiata telah menerapkan tatacara baru di pusat layanan pelanggan untuk mengurangi interaksi langsung pelanggan dengan petugas dan perangkat layanan lainnya sebagai bentuk pencegahan penyebaran Covid-19. TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - PT XL Axiata Tbk (EXCL) diramal akan membukukan kinerja yang lumayan baik pada kuartal II-2020.

Seperti diketahui, dengan adanya pandemi virus corona, kebutuhan akan internet pun terus meningkat. EXCL sebagai operator penyedia tentu diuntungkan dengan keadaan saat ini.

Para analis sepakat bahwa pada kuartal II-2020, kinerja EXCL masih akan tumbuh. Analis RHB Sekuritas Michael Wilson Setjoadi bahkan memproyeksikan pertumbuhan kinerja EXCL pada kuartal II ini akan lebih baik dibanding PT Telekomunikasi Indonesia Tbk (TLKM).

Baca: XL Axiata Pastikan Tak Main-main Jaga Keamanan Data Konsumen

Baca: Kuartal I 2020, XL Axiata Raup Laba Bersih Rp 1,5 Triliun

“Hasil kuartal II-2020 tentu akan terbantu dengan penambahan penggunaan data internet seiring pemberlakuan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB). Ditambah lagi, dengan kontribusi legacy revenue yang rendah, seharusnya pertumbuhan top line EXCL bisa lebih tinggi dari TLKM,” kata Wilson kepada Kontan.co.id, Rabu (12/8).

EXCL hingga saat ini belum menerbitkan laporan keuangan pada kuartal II-2020. Namun, pada kuartal I-2020, EXCL berhasil membukukan pendapatan Rp 6,5 triliun atau naik 8,9% secara year on year (yoy).

Analis Reliance Sekuritas Anissa Septiwijaya dalam risetnya pada 1 Juli 2020 menuliskan kenaikan pendapatan EXCL tidak terlepas dari pendapatan segmen data yang kuat sebesar Rp 5,2 triliun atau naik 18,3% yoy. Pendapatan data yang kuat ini sejalan dengan peningkatan trafik data EXCL di tiga bulan pertama hingga 40,8% yoy ke level 1.000 petabyte (PB), meskipun data yield turun sekitar 16% yoy.

“Kami perkirakan peningkatan trafik data di kuartal II-2020 masih akan berlanjut seiring dengan adanya pola konsumsi layanan telekomunikasi di hari raya yang meningkat akibat lebih banyak berada di rumah. Namun, jika PSBB masih berlangsung dalam jangka waktu yang lebih lama berpotensi memengaruhi kinerja EXCL karena daya beli masyarakat yang berpotensi melemah,” tulis Anissa dalam riset.

Sementara analis Mirae Asset Sekuritas Lee Young Jun mengatakan kemungkinan EXCL masih akan membukukan kinerja yang lumayan baik. Hanya saja, Lee bilang kinerja EXCL juga tidak akan terlalu luar biasa.

“Sejauh ini, menurut kami dari segi pelanggan akan cenderung datar imbas dari pandemi virus corona, hanya saja dari jumlah trafik data akan mengalami peningkatan. Sementara dari sisi average revenue per user (ARPU) akan cenderung stabil atau paling tidak mengalami sedikit kenaikan,” kata Lee.

Dengan pertimbangan tersebut, secara keseluruhan Lee memproyeksikan laba bersih EXCL pada kuartal II-2020 akan cenderung flat secara tahunan.

Artikel Ini Sudah Tayang di KONTAN, dengan judul: Kinerja XL Axiata (EXCL) diprediksi ciamik pada kuartal II-2020

Editor: Sanusi
Sumber: Kontan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved