Breaking News:

Pakar Investasi: Dinar dan Dirham untuk Investasi Bukan Alat Tukar

Ariston Tjendra berpendapat, dinar dan dirham yang beredar di Indonesia saat ini bertujuan untuk investasi, bukan alat tukar. 

Kompas.com
Bentuk koin dirham dan dinar yang digunakan sebagai alat transaksi di Pasar Muamalah. 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Pengamat investasi Ariston Tjendra berpendapat, dinar dan dirham yang beredar di Indonesia saat ini bertujuan untuk investasi, bukan sebagai alat tukar

“Sama seperti orang memiliki emas, yang dikoleksi dan sewaktu waktu dijual. Jadi hanya investasi saja,” kata Ariston dalam pernyataannya yang diterima Tribun, Selasa(23/2/2021).

Dinar merupakan kepingan logam yang sebagian atau seluruhnya dibuat dari emas. Sementara dirham adalah kepingan logam perak.

Dinar memiliki kandungan emas 91,7 persen sedangkan  dirham mempunyai kandungan perak 99,95 persen.

Contohnya, masyarakat membeli emas untuk jaga-jaga ketika ekonominya sedang tidak baik, maka dia bisa menjual emas itu. 

Baca juga: Mudah Investasi Emas Dinar Lewat Aplikasi

Terkait adanya pasar yang menggunakan dinar dan dirham di Depok beberapa waktu lalu dan pemilik mengaku membuatnya di PT Aneka Tambang(Antam), Ariston berpendapat tentu Antam tidak bisa dipersalahkan. 

Baca juga: Anwar Abbas Sebut Transaksi Dinar-Dirham di Pasar Muamalah Mirip Seperti Barter

“Karena itu sudah jelas aturannya. Terkait soal jual beli dinar dan dirham ini, itu ada mekanismenya. Sedangkan bila ada yang mengggunakan untuk alat tukar jual beli itu jelas salah,” jelasnya.

Baca juga: Wapres Sebut Transaksi Dinar dan Dirham di Pasar Muamalah Depok Menyimpang

Kepala Riset dan Edukasi PT Monex Investindo Futures ini menjelaskan keping emas dinar dan keping perak dirham yang dibuat Antam diibaratkan ornamen atau perhiasan yang rata-rata digunakan untuk koleksi, jadi investasi yang sewaktu-waktu dijual bila harga membaik.

Investasi dinar dan dirham sendiri sudah ada di Indonesia sejak tahun 2000.

"Malah beberapa perusahaan perhiasan emas swasta juga merilis produk dinar dan dirham karena tingginya permintaan pasar."

Halaman
12
Editor: Choirul Arifin
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved