Breaking News:

Mudik Lebaran 2021

Siasati Larangan Mudik, ALS Genjot Pengiriman Barang ke Sejumlah Daerah di Sumatera

Sebelum aturan larangan mudik berlaku, ALS akan mengoptimalkan penjualan tiket hingga 4 Mei mendatang.

TRIBUN JABAR/GANI KURNIAWAN
Suasana sepi penumpang tampak terlihat di Terminal Leuwipanjang, Kota Bandung, Rabu (31/3/2021). Keputusan Pemerintah pusat melarang mudik Lebaran 2021 untuk semua lapisan masyarakat Indonesia berdampak pada perusahaan angkutan, salah satunya Perusahaan Otobus (PO) yang dinilai akan merugi. Para pengusaha PO meminta Pemerintah Pusat melakukan pertimbangan ulang terkait larangan mudik tahun ini. (TRIBUN JABAR/GANI KURNIAWAN) 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Fandi Permana

TRIBUNNEWS.COM, TANGERANG - Perusahaan otobus spesialis rute Pulau Sumatera Antar Lintas Sumatera atau ALS menanggapi pelarangan mudik oleh pemerintah yang berlaku mulai 6-17 Mei 2021.

Salah satu cabang pool ALS di Cikokol, Kota Tangerang, mengungkapkan pembatasan moda transportasi idul fitri ini sangat berdampak pada operasional perusahaan. Terlebih pada sektor pemasukan ALS yang menurun sejak pandemi Covid-19 setahun belakangan.

Baca juga: Ada Larangan Mudik, PO ALS Cikokol Tetap Berangkatkan Penumpang dengan Kapasitas Penuh

Untuk itu ALS tak punya pilihan lain selain mengikuti aturan tersebut. Sebelum aturan larangan mudik berlaku, ALS akan mengoptimalkan penjualan tiket hingga 4 Mei mendatang.

"Kita tanggal 2 Mei sudah stop penjualan tiket. Jadi yang terakhir berangkat antara tanggal 3 atau 4 mei. Estimasinya semua armada bisa angkut penumpang sebanyak-banyaknya," kata Syamsul, petugas Pool ALS Cikokol saat dihubungi Tribunnews.com, Rabu (14/4/2021).

Syamsul mengungkapkan operasional aramada bus ALS saat ini masih berjalan normal. Selain menambah okupansi penumpang, ALS juga terus menggenjot pengiriman barang ke sejumlah daerah di Sumamtera.

Baca juga: Irjen Istiono Ancam Polisi yang Bandel Loloskan Pemudik. Akan Dihukum Penjara Berlipat Ganda

"Sebagai alternatif, paling kita genjot pengiriman barang seperti sepeda motor dan sembako. Karena kalau berharap dari penumpang agak sulit mengingat kondisi keuangan konsumen belum normal," tambah Syamsul.

Sementara itu, operasional ALS saat ini mengalami peningkatan meski ada penyesuaian tarif. Adapun untuk ongkos ke sejumlah daerah di Lampung dan Sumsel berkisar antara Rp 200 ribu - Rp 300 ribu.

Sementara untuk tujuan Sumsel, Jambi, Riau, Sumbar dan Sumut berkisar Rp 300 ribu hingga Rp 500 ribu.

"Peningkatan lumayan lah, terutama keberangkatan malam. Jadi kita sekaligus bawa barang untuk dikirim ke rute yang sering dipilih penumpang yaitu Medan," imbuh Syamsul.

Perusahaan otobus yang berdiri sejak 1966 ini memiliki dua tipe bus. Yakni bus ac seat 48 ac plus toilet dan non toilet. Perbedaan harga dari kedua kelas tiket itu berkisar antara Rp 50 ribu - Rp 100 ribu berdasarkan rute yang dipilih.

Selama masa pandemi, ALS juga tidak memberlakuan lagi fasilitas makan 4 kali, yaitu makan siang dua kali dan malam dua kali. Hal ini berkaitan dengan efisiensi ALS agar tetap beroperasi meski pendapatannya menurun akibat pandemi Covid-19.

"Saat ini sudah tidak ada lagi fasilitas service makan di sejumlah rumah makan. Jadi tarif flat untuk keberangkatan aja, makan ditanggung sendiri oleh penumpang bagi yang hendak makan di tempat peristirahatan bus," tutup Syamsul.

Editor: Sanusi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved