Kuartal I 2021, Pemain Tanah Air Masih Kuasai Industri Marketplace

Tokopedia terus memperkuat posisinya di industri lokapasar atau marketplace tanah air.

Editor: Sanusi
dok.
Tokopedia 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Seno Tri Sulistiyono

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Tokopedia terus memperkuat posisinya di industri lokapasar atau marketplace tanah air.

Berdasarkan data Similarweb kuartal I 2021, Tokopedia merupakan marketplace yang paling banyak diakses di internet.

Tokopedia tercatat menguasai 32,04 persen traffic marketplace di Indonesia pada Januari 2021. Pada Maret 2021, persentase traffic share Tokopedia meningkat menjadi 33,07 persen.

Baca juga: Tokopedia Jadi Perusahaan Indonesia Pertama yang Masuk Deloitte Technology Fast 500 Aspac 2020

Jumlah kunjungan bulanan selama kuartal I 2021 mencapai 126,4 juta, sedangkan pengunjung unik bulanan mencapai 38,93 juta.

Shopee berada di peringkat ke-dua dengan porsi traffic 29,73 persen di Maret 2021. Persentase ini menurun dibanding traffic share Shopee di Januari 2021 yang mencapai 29,78 persen.

Sepanjang Januari-Maret 2021, Shopee mengantongi 117 juta kunjungan bulanan dan pengunjung unik per bulan sebanyak 35,74 juta.

Baca juga: Tokopedia Kembali Luncurkan Program Loyalitas ‘TokoPoints’

Sementara itu, peringkat lima besar lain secara berurutan ditempati oleh Bukalapak, Lazada dan Blibli
pada periode Maret 2021.

Per Maret 2021, Bukalapak tercatat memiliki traffic share sebesar 7,79 persen.

Di sisi lain, selama kuartal I 2021, Bukalapak tercatat memiliki kunjungan bulanan sejumlah 31,27 juta, sedangkan pengunjung unik per bulannya sebanyak 12,83 juta.

Lazada pada Maret 2021 memiliki traffic share 7,45 persen. Pada Januari-Maret 2021, kunjungan bulanan Lazada mencapai 28,20 juta dan pengunjung unik bulanannya tercatat ada 11,22 juta.

Blibli menutup posisi lima besar dengan porsi traffic 4,86 persen pada Maret 2021.

Selain itu, dalam kuartal I 2021, kunjungan bulanan Blibli sebanyak 18,52 juta, sedangkan pengunjung unik bulanannya mencapai 9,64 juta.

Selama Maret 2021, peringkat enam hingga 10 secara berurutan ditempati oleh iPrice, Amazon, Ralali, Cekresi dan JD.ID.

Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo sempat mengatakan bahwa transaksi ekonomi digital akan semakin pesat tahun ini.

Ia memproyeksikan transaksi daring atau e-commerce lewat marketplace tahun ini akan tumbuh hingga 33,2 persen dari tahun 2020.

Artinya, akan meningkat dari sebesar Rp 253 triliun menjadi Rp 337 triliun pada tahun 2021.

Pertumbuhan perdagangan online terutama selama pandemi menjadi momentum tersendiri bagi para
pelaku usaha mikro, kecil dan menengah (UMKM) yang berjualan di marketplace.

Selain bisa mempertahankan usaha lewat kanal digital, UMKM lokal juga bisa memperluas jangkauan produk sekaligus menjaga lapangan pekerjaan tetap tersedia.

KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved