Breaking News:

Penanganan Covid

Ekonom Ingatkan Risiko Buruk Ekonomi Jika Indonesia Jadi Zona Merah Covid-19

Per awal Juni 2021 Indonesia masih berada pada zona kuning pandemi. Ia mewanti-wanti risiko memburuk ke zona merah.

zoom-inlihat foto Ekonom Ingatkan Risiko Buruk Ekonomi Jika Indonesia Jadi Zona Merah Covid-19
net
Ekonom Indef Drajad H Wibowo

Laporan Wartawan Tribunnews, Dennis Destryawan  
  
TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Ekonom Indef Dradjad H Wibowo mengatakan per awal Juni 2021 Indonesia masih berada pada zona kuning pandemi. Ia mewanti-wanti risiko memburuk ke zona merah.

Dradjad berujar, kesimpulan tersebut diambil berdasarkan penggunaan fungsi produksi dan elastisitas produksi kesehatan untuk menganalisis tahapan penularan Covid-19, serta mengkaji besaran risiko dari pelonggaran Tindakan Kesehatan Publik (TKP).

Hal tersebut disampaikan Dradjad merujuk pada artikel Wibowo, D.H. When can physical distancing be relaxed? A health production function approach for COVID-19 control policy. BMC Public Health 21, 1037 (2021), dengan DOI https://doi.org/10.1186/s12889-021-11088-x.

BMC Public Health adalah salah satu jurnal kesehatan publik terkemuka di dunia dengan kategori Scopus Q1. Dradjad yang juga ekonom senior Indef ini pernah menjadi peneliti ekonomi kesehatan pada awal dekade 1990-an.

Dengan pendekatan fungsi produksi kesehatan, kondisi penularan di satu negara atau wilayah dapat dibagi menjadi tiga zona, yaitu merah, kuning dan hijau.

"Pelonggaran TKP dapat dipertimbangkan, namun  perlu menghitung risiko eskalasi kasus berdasarkan probabilitas Bayesian," ujar Dradjad dalam keterangan tertulisnya, Selasa (8/6/2021).

Baca juga: Wakil Ketua Komisi XI DPR: Wacana Pajak Sembako Bisa Ganggu Pemulihan Ekonomi

Menurut Dradjad, selama ini indikator epidemiologi kunci yang dipakai adalah bilangan reporoduksi R. Masalahnya, negara sedang berkembang umumnya tidak mampu mengestimasi R dengan akurat.

Baca juga: Terjunkan Kapal DPLL, Telkom Percepat Pemulihan Jaringan Kabel Laut di Biak-Jayapura

"Keterbatasan anggaran kesehatan, kelemahan sistem data kesehatan, serta rendahnya tingkat tes dan penelusuran kasus membuat banyak negara tidak mampu mengestimasi bilangan reproduksi dasar R0 pada awal pandemi," ucap Dradjad.

Baca juga: Syarief Hasan: Pemerintah Harus Kaji Matang Target Pertumbuhan Ekonomi

Tanpa R0 yang akurat, R yang dihasilkan juga tidak akurat. Karena itu Dradjad menguji-coba pemakaian elastisitas produksi kesehatan sebagai alternatif apabila R yang akurat tidak tersedia.

Dalam artikel tersebut, Dradjad mengembangkan “jembatan sederhana” antara model matematis epidemiologi dengan ekonomi produksi.

Halaman
12
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved