Breaking News:

OJK: Dalam Kondisi Pandemi dan Krisis Perbankan Indonesia Tetap Siap Dukung Pemulihan Ekonomi

Di tengah kondisi ekonomi yang terpuruk, kinerja perbankan nasional saat ini masih dalam kondisi stabil.

Penulis: Eko Sutriyanto
Editor: Choirul Arifin
KONTAN/Carolus Agus Waluyo
ILUSTRASI. Staf teller bank menghitung mata uang rupiah di salah satu gerai bank nasional di Jakarta. 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Eko Sutriyanto 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Dampak Covid-19 berimbas ke semua sektor ekonomi dan bisnis, termasuk sektor keuangan di Indonesia.

Pandemi membuat perekonomian RI mengalami kontraksi sebesar 2,07 persen di 2020 lalu. Sedangkan selama kuartal pertama 2021 pertumbuhan ekonomi malah minus 0,74 persen.

Heru Kristiyana Kepala Eksekutif Pengawas Perbankan Otoritas Jasa Keuangan (OJK), menyatakan, di tengah kondisi ekonomi yang terpuruk, kinerja perbankan nasional saat ini masih dalam kondisi stabil.

“Perbankan kita selalu siap menghadapi berbagai krisis dan menyokong pertumbuhan ekonomi. Ini tak lepas dari peran OJK, Bank Indonesia, Kementerian Keuangan, dan LPS,” kata Heru dalam diskusi yang diadakan Tempo belum lama ini.

Heru menambahkan, peran perbankan di tengah pandemi luar biasa.

Baca juga: Bank Aladin Ramaikan Bisnis Perbankan Syariah, Terapkan Strategi Omnichannel

Didorong oleh POJK Nomor 11/POJK.03/2020 tentang Stimulus Perekonomian Nasional serta POJK Nomor 48 /POJK.03/2020, hingga kini perbankan menggelontorkan restrukturisasi kredit atau pembiayaan hampir mencapai seribu triliun rupiah.

Baca juga: OJK Surati Anies, Minta Dukungan untuk Kegiatan Sektor Keuangan di Jakarta Selama PPKM Darurat

Terkait Kredit Usaha Rakyat (KUR), dari target KUR pemerintah Rp 190 triliun di 2020, perbankan berhasil menyalurkan sekitar Rp 197,04 triliun.

Pada 2021 Pemerintah menargetkan penyaluran KUR Rp 253 triliun, hingga April telah terealisasi Rp 88,09 triliun.

Baca juga: Bank Indonesia Dorong Para Perbankan Turunkan Suku Bunga Kredit Baru

OJK juga mencatat permintaan kredit perbankan hingga periode Mei 2021 masih terkontraksi sebesar 1,28 persen year on year (yoy).

Halaman
123
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved