Breaking News:

Intip Prospek Saham Gudang Garam yang Kini Sedang Gencar Bangun Bandara di Kediri

Produsen rokok PT Gudang Garam Tbk (GGRM) saat ini terus memacu pembangunan Bandar Udara (Bandara) Dhoho di Kediri, Jawa Timur.

suryamalang.com
Desain Bandara Dhoho Kediri yang dibangun anak usaha PT Gudang Garam Tbk, PT Surya Dhoho Investama. 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Produsen rokok PT Gudang Garam Tbk (GGRM) saat ini terus memacu pembangunan Bandar Udara (Bandara) Dhoho di Kediri, Jawa Timur.

Dalam keterbukaan informasi yang disampaikan Jumat (17/9/2021), GGRM akan menambahkan modal Rp 1 triliun ke PT Surya Dhoho Investama. GGRM akan mengambil 1 juta saham baru yang dikeliarkan anak usahanya itu.

Dengan demikian, modal ditempatkan dan disetor Surya Dhoho Investama akan menjadi Rp 6 triliun dari sebelumnya Rp 5 triliun.

GGRM saat ini menguasai 99,99 persen saham di Surya Dhoho Investama.

"Penyetoran modal ditempatkan dan modal disetor tersebut akan dilakukan bertahap, dengan penyetoran awal sebesar Rp 100 miliar pada tanggal 20 September 2021 dan sisanya disetor secara bertahap untuk seluruhnya paling lambat Desember 2021," jelas Corporate Secretary PT Gudang Garam Tbk Heru Budiman dalam keterbukaan informasi, Jumat (17/9/2021).

Menurutnya, transaksi ini untuk mendukung kelanjutan proses pembangunan Bandra Terpadu di Kediri Jawa Timur yang dibangun Gudang Garam melalui Surya Dhoho Investama.

Baca juga: Penumpang yang Baru Tiba dari Luar Negeri Wajib Tes PCR di Bandara Soekarno-Hatta

Mengutip pemberitaan Kontan.co.id sebelumnya, Surya Dhoho Investama memperkirakan pembangunan bandara akan selesai dalam waktu 2,5 tahun.

Untuk merealisasikannya, Surya Dhoho Investama membutuhkan dana sekitar Rp 6 triliun hingga Rp 9 triliun yang bersumber dari kas internal.

Baca juga: Antisipasi Varian Baru Covid-19, Bandara Soetta Terapkan Prosedur Baru untuk Penumpang Internasional

Groundbreaking pembangunan Bandara Doho sudah dilakukan pada 15 April 2020 yang lalu.

Pada tahap awal, Bandara Dhoho akan dibangun dengan luas 13.558 meter persegi dari luas total lahan bandara 321 hektare (ha) yang dapat menampung 1,5 juta-2,5 juta penumpang per tahun.

Baca juga: Kemenag Usulkan Keberangkatan Umrah Dipusatkan di Bandara Soekarno-Hatta

Halaman
12
Editor: Choirul Arifin
Sumber: Kontan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved