Breaking News:

Mencermati Saham Emiten Sawit di Tengah Tingginya Lonjakan Harga CPO Saat Ini

Mirae Asset Sekuritas Indonesia memprediksi, harga jual crude palm oil (CPO) yang tinggi akan berlanjut sampai dengan kuartal I-2022.

Editor: Choirul Arifin
TRIBUNNEWS/Jeprima
Pekerja mengangkut kelapa sawit kedalam jip di Perkebunan sawit di kawasan Bogor, Jawa Barat, Senin (13/9/2021). Harga tandan buah segar (TBS) kelapa sawit sejak, Jumat (17/09/2021) di tingkat pabrik CPO kembali naik menjadi Rp 2.670 per kg. Sebelumnya pada 8 September 2021 lalu harga TBS kelapa sawit Rp2.590 per kg. Salah satu faktor semakin naiknya harga kelapa sawit saat ini, karena banyak pabrik CPO kesulitan mendapatkan pasokan bahan baku kelapa sawit, karena saat ini banyak kebun kelapa sawit sedang musim ngetrek atau berhenti berbuah. Tribunnews/Jeprima 

Laporan Reporter Kontan, Nur Qolbi

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Mirae Asset Sekuritas Indonesia memprediksi, harga jual crude palm oil (CPO) yang tinggi akan berlanjut sampai dengan kuartal I-2022. Kepala Riset Mirae Asset Sekuritas Hariyanto Wijaya mengatakan, ada beberapa faktor yang mendorong hal ini terjadi.

Pertama, secara historis, produksi CPO bulanan di Malaysia akan mencapai puncak pada bulan September-Oktober. Setelah periode itu, tren produksinya akan turun.

Hariyanto memperkirakan, produksi CPO Malaysia akan berangsur turun mulai bulan depan sehingga memengaruhi jumlah inventaris CPO.

Menurut dia, saat pasokan CPO rendah, maka harga jualnya akan meningkat, begitu juga sebaliknya. Faktor kedua terkait dengan adanya potensi permintaan dari negara konsumen CPO terbesar di dunia, yakni China dan India.

Hariyanto menyampaikan, inventaris CPO di kedua negara tersebut tengah berada di level yang rendah. China memiliki inventaris CPO sebanyak 418.000 ton, sementara India mencatatkan persediaan edible oil 1,7 juta ton.

Baca juga: Pengusaha Kelapa Sawit: Harga CPO Bertahan Tinggi, Ekspor Turun 18 persen

"Rendahnya investaris CPO di kedua negara ini akan memacu impor dan selanjutnya bakal mendukung harga jual CPO," kata Hariyanto dalam acara Indonesia Investment Education yang berlangsung secara virtual, Sabtu (9/10/2021).

Faktor pendorong ketiga naiknya harga CPO berasal dari dalam negeri.

Baca juga: Kenaikan Harga CPO Bakal Dongkrak Permintaan Pupuk NPK

Menurut Hariyanto, konsumsi CPO di Indonesia akan semakin tinggi seiring dengan adanya program pencampuran bahan bakar minyak dengan minyak turunan CPO untuk membuat biodiesel.

Sebagai gambaran, harga CPO sepanjang tahun 2021 memang menunjukkan tren kenaikan. Per perdagangan Jumat (8/10/2021), harga CPO kontrak pengiriman Desember 2021 berada di level RM 4.966 per ton.

Baca juga: Hasil Referendum Swiss Jadi Harapan Cerah Bagi Ekspor CPO

Halaman
12
Sumber: Kontan
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved