Breaking News:

Soal Dugaan Penggelapan Transfer Dana Oleh Karyawannya, Dirut Garuda Mengaku Telah Lakukan Mediasi

Garuda, jelas Irfan, sepenuhnya menyerahkan tindak lanjut proses hukum ini kepada pihak berwajib dalam hal ini kepolisian

Editor: Hendra Gunawan
TRIBUN/DANY PERMANA
Direktur Utama Garuda Indonesia Irfan Setiaputra 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA -- Manajemen maskapai Garuda Indonesia memberikan pernyataan terkait salah satu karyawan maskapai tersebut yang diduga melakukan pelanggaran tindak pidana transfer dana.

Direktur Utama Garuda Indonesia Irfan Setiaputra mengatakan, langkah perusahaan memidanakan karyawannya yang diduga melakukan penggelapan tersebut mengacu pada Undang-undang No. 3 Tahun 2011 Tentang Transfer Dana

"Dapat kami sampaikan bahwa pada dasarnya tindak lanjut proses hukum yang ditempuh Perusahaan ini merupakan bagian dari komitmen penegakan tata kelola Perusahaan yang baik, utamanya pada aspek tata kelola SDM, termasuk jika terdapat indikasi karyawan yang melakukan tindakan pidana," sebut Irfan dalam keterangan persnya yang diterima Tribunnews.com, Sabtu (3/12/2021).

Baca juga: Andre Rosiade Minta Komitmen Erick Thohir Soal Garuda Indonesia Berangkatkan Jemaah Haji-Umrah

Garuda, jelas Irfan, sepenuhnya menyerahkan tindak lanjut proses hukum ini kepada pihak berwajib dalam hal ini kepolisian, yang tentunya kami percayai akan menindaklanjuti dugaan tindak pidana ini secara profesional.

Garuda Indonesia tentunya akan menghormati proses hukum yang saat ini berlangsung, terlebih mengingat bahwa saat ini kasus tersebut telah masuk ke dalam proses penyidikan di kepolisian, dimana karyawan dimaksud juga telah ditetapkan sebagai tersangka mengacu pada bukti - bukti yang terungkap dalam proses penyelidikan.

"Dapat kami pastikan bahwa dalam melaksanakan kegiatan bisnisnya, Garuda Indonesia akan senantiasa mengedepankan asas tata kelola Perusahaan yang baik, termasuk dalam pengelolaan SDM yang mengacu pada ketentuan ketenagakerjaan maupun ketentuan terkait lainnya yang berlaku," demikian Irfan.

Baca juga: Angkut Jemaah Haji dan Umrah, Garuda Indonesia Diminta Tidak Lakukan Codeshare

Adapun sebelumnya, Perusahaan juga telah melakukan proses mediasi untuk menyelesaikan permasalahan dengan karyawan yang bersangkutan.

Kepada KONTAN, Irfan menyebut kasus ini tersebut merujuk pada kasus Eka Wirajhana, karyawan Garuda yang menjadi tersangka kasus penggelapan gaji perusahaan.

“Yup menyangkut masalah itu,” ujuar Irfan kepada KONTAN.

Merunut kasus, Eka Wirajhana ditetapkan sebagai tersangka atas dugaan penggelapan transfer dana yang dilaporkan kuasa hukum Garuda: Fernando Lumban Gaol.

Halaman
123
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved