Investor Pertimbangkan Kekhawatiran Resesi, Saham Nikkei 225 Jepang Turun Mendekati 2 Persen

Di Hong Kong, indeks Hang Seng pulih dari kerugian sebelumnya dan naik 1,15 persen, pada jam terakhir perdagangan.

Behrouz MEHRI / AFP
Papan kutipan elektronik menampilkan angka penutupan indeks Nikkei 225 di Bursa Efek Tokyo. Kekhawatoran akan resesi menyebabkan bursa global mengalami goncangan dan penurunan 

Laporan Wartawan Tribunnews, Mikael Dafit Adi Prasetyo

TRIBUNNEWS.COM, SINGAPORE – Saham di Asia Pasifik terus berjuang untuk mendapatkan arah pada hari Jumat (17/6) menyusul penurunan tajam di Wall Street karena investor mempertimbangkan kemungkinan pengetatan kebijakan moneter agresif yang mengarah ke resesi.

Dikutip dari CNBC, Sabtu (18/6/2022) Nikkei 225 di Jepang turun 1,77 persen mendekati 25.963 karena saham konglomerat SoftBank Group jatuh 4,24 persen, sementara indeks Topix turun 1,71 persen menjadi 1.835,90. Kospi Korea Selatan turun 0,43 persen untuk mengakhiri hari perdagangan di angka 2.440,93.

Di Hong Kong, indeks Hang Seng pulih dari kerugian sebelumnya dan naik 1,15 persen, pada jam terakhir perdagangan. Saham asuransi jiwa AIA naik lebih dari 2 persen.

Baca juga: IHSG Anjlok Hingga 1,94 Persen ke Level 6.913, Investor Asing Buru Saham MDKA, SMMA dan ADRO

Saham Mainland China ditutup lebih tinggi, dengan Shanghai Composite naik 0,96 persen menjadi 3.316,79 sedangkan Komponen Shenzhen naik 1,483 persen menjadi 12.331,14.

Di Australia, S&P/ASX 200 tergelincir 1,76 persen, ditutup pada 6.474,80. Indeks MSCI dari saham Asia Pasifik di luar Jepang turun 0,43 persen.

“Kami masih mempertahankan pandangan kami yang berlebihan tentang ekuitas versus obligasi,” kata Suresh Tantia, ahli strategi investasi senior di kantor investasi Credit Suisse APAC.

“Anda tidak dapat mengesampingkan penurunan lebih lanjut karena saat ini pasar sangat fluktuatif, mereka diperdagangkan berdasarkan arus berita dan berdasarkan ekspektasi Fed tetapi pada level saat ini, tidak masuk akal untuk menjual. Saya pikir begitu ekspektasi kenaikan suku bunga Fed stabil, maka kita harus mulai melihat pemulihan di pasar ekuitas,” imbuhnya.

Baca juga: Resesi Semakin Nyata, Pasar Saham Amerika Serikat Ambruk Semua

Saham di Wall Street turun tajam, dengan S&P 500 turun 3,25 persen menjadi 3.666,77. Dow Jones Industrial Average turun 741,46 poin, atau 2,42 persen, menjadi 29.927.07. Nasdaq Composite tertinggal, jatuh 4,08 persen menjadi 10.646,10.

Sementara itu, Bank of Japan pada hari Jumat (17/6) akan mempertahankan kebijakan moneter yang sangat mudah.

Setelah keputusan itu, yen Jepang melemah lebih dari 1,5 persen menjadi 134,30 per dolar, meskipun masih lebih kuat dibandingkan dengan level di atas 135 yang terlihat terhadap greenback awal pekan ini.

“Bank of Japan tidak memiliki banyak pilihan selain mempertahankan status quo pada saat pasar sangat fluktuatif.” kata Sayuri Shirai, profesor di Universitas Keio dan mantan anggota dewan kebijakan bank sentral.

Keputusan bank sentral Jepang sangat kontras dengan keputusan rekan-rekan globalnya. Awal pekan ini, Federal Reserve AS, Bank of England dan Swiss National Bank semuanya menaikkan suku bunga acuan mereka.

Baca juga: IHSG Ditutup Menguat 0,78 Persen ke 7.049, Investor Asing Buru Saham BRMS, TECH dan BMRI

Di luar kekhawatiran tentang kondisi moneter yang lebih ketat, faktor-faktor lain seperti gangguan yang disebabkan oleh kebijakan nol-Covid China dan perang Rusia-Ukraina yang sedang berlangsung juga semakin berkontribusi pada prospek ekonomi yang tidak pasti.

Indeks dolar AS, yang melacak greenback terhadap beberapa rekan-rekannya, berada di 104,474 setelah penurunan baru-baru ini dari level di atas 105.

Dolar Australia berpindah tangan di angka 0,6979 dolar AS dari tertinggi sebelumnya di angka 0,7053 dolar AS.

Harga minyak menurun saat jam perdagangan sore di Asia, dengan patokan internasional minyak mentah berjangka Brent turun 0,17 persen menjadi 119,61 dolar AS per barel. Minyak mentah berjangka AS tergelincir 0,26 persen menjadi 117,28 dolar AS per barel.

KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved