Saling Tuding di Jalur Ekspor Ukraina, Moskow Curigai Inggris Akan 'Menyusup' di Laut Hitam

Kiev dan negara-negara Barat menuduh Rusia memblokir ekspor makanan dari pelabuhan Laut Hitam Ukraina, yang diduga berkontribusi

Editor: Hendra Gunawan
Yuri KADOBNOV / AFP
Pelabuhan laut di kota Mariupol. Rusia menuding Inggris sedang mencari "dalih" yang akan memungkinkan Angkatan Laut Kerajaan untuk "menyusup" Laut Hitam dan untuk mengambil alih ekspor biji-bijian Ukraina dari pelabuhan Ukraina. 

TRIBUNNEWS.COM -- Saling tuding negara-negara Barat dengan Rusia soal pelabuhan ekspor di Laut Hitam Ukraina memanas.

Russian Today melaporkan, Rusia menuding Inggris sedang mencari "dalih" yang akan memungkinkan Angkatan Laut Kerajaan untuk "menyusup" Laut Hitam dan untuk mengambil alih ekspor biji-bijian Ukraina dari pelabuhan Ukraina.

Kiev dan negara-negara Barat menuduh Rusia memblokir ekspor makanan dari pelabuhan Laut Hitam Ukraina, yang diduga berkontribusi terhadap lonjakan harga pangan global.

Moskow membantah tuduhan itu, dengan mengatakan pihaknya telah menawarkan perjalanan yang aman ke kapal barang tetapi Ukraina mencegah kapal-kapal sipil meninggalkan pelabuhan, termasuk Odessa.

Baca juga: Kunjungan Jokowi ke Rusia dan Ukraina Disebut Jadi Benteng Pemerintah Kalau Krisis Ekonomi Terjadi

Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov mengklaim pada hari Minggu mengatakan penyebaran ranjau laut oleh Kiev telah menciptakan ancaman bagi pengiriman di daerah tersebut.

Dalam sebuah wawancara untuk saluran berita Rossiya 24, Lavrov mencatat bahwa beberapa negara mencoba menggunakan masalah keamanan pangan “dengan cara yang paling buruk” dengan menuduh Moskow “melakukan sesuatu yang tidak melibatkannya” dan dengan “mengapur” Ukraina.

Dalam konteks ini, menteri Rusia menunjuk pernyataan Perdana Menteri Inggris Boris Johnson dan Menteri Luar Negeri Liz Truss.

Dari sudut pandang Lavrov, mereka “jelas berusaha menciptakan kondisi, untuk menemukan dalih bagi Angkatan Laut Kerajaan untuk menyusup ke Laut Hitam dan hampir bertanggung jawab atas semua proses pelepasan biji-bijian dari pelabuhan-pelabuhan yang telah ditambang oleh Ukraina dan yang Ukraina harus jelas.”

Menurut menteri luar negeri Rusia, “banyak manifestasi kejang-kejang itu” dalam tindakan para politisi Barat, terutama saat ini, ketika mereka menghadapi berbagai masalah domestik di tengah pemilihan yang harus berlangsung “setiap dua, tiga atau empat tahun.”

Lavrov mengklaim bahwa "prinsip-prinsip demokrasi neoliberal" mengharuskan para politisi ini untuk mengalihkan perhatian penduduk.

Baca juga: Ukraina Klaim Kemenangan Atas Perselisihan Kepemilikan Kuliner Kuno dengan Rusia

Halaman
1234
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved