Gara-gara Sanksi, Perbankan Rusia Kehilangan Pendapatan Rp 372 Triliun Dalam 6 Bulan

Kerugian tersebut dialami akibat sanksi negara NATO dan Uni Eropa terhadap perekonomian negara Vladimir Putin tersebut.

Editor: Hendra Gunawan
arabnews.com
Gazprombank 

TRIBUNNEWS.COM -- Invasi Rusia ke Ukraina telah membuat perbankan di negeri Beruang Merah mengalami kerugian besar.

Dalam setengah tahun peperangan dengan pasukan Volodymyr Zelensky, bank-bank Rusia mengalami kehilangan pendapatan hingga 25 dolar AS atau Rp 372 triliun (kurs Rp 14.892/dolar AS).

Ini menjadi kerugian pertama yang dialami oleh industri perbankan Rusia sejak tujuh tahun lalu.

Kerugian tersebut dialami akibat sanksi ekonomi negara NATO dan Uni Eropa terhadap perekonomian negara Vladimir Putin tersebut.

Baca juga: Gazprom: Pasokan Gas Nord Stream ke Uni Eropa Berhenti Tanpa Batas Waktu, Jerman Makin Kelimpungan

Dmitry Tulin, Wakil Ketua Pertama Bank Sentral, untuk pertama kalinya Rusia menginvasi Ukraina mengungkapkan pendapatan sektor perbankan pada, Jumat (2/9/2022).

Sejak pasukan Presiden Vladimir Putin menginvasi Ukraina, Kremlin telah memperlakukan laporan keuangan sebagai rahasia negara yang dijaga ketat untuk menghindari pengungkapan skala sebenarnya dari kerusakan ekonomi yang disebabkan oleh sanksi Barat.

Dan sementara Rusia telah mampu mengerahkan kontrol modal darurat untuk membatasi kerusakan pada rubel, para analis mengatakan ini hanya menutupi celah.

Tulin mengatakan bank-bank negara itu telah kehilangan gabungan 1,5 triliun rubel ($24,86 miliar) dalam enam bulan pertama tahun 2022, dengan latar belakang invasi yang sedang berlangsung.

Baca juga: UPDATE Perang Rusia-Ukraina Hari ke-191: Tim Ahli PBB akan Tinggal dan Amati PLTN Zaporizhzhia

Bank-bank Rusia kehilangan $25 miliar pada paruh pertama tahun ini karena sanksi Ukraina menyebabkan mereka menjadi merah untuk pertama kalinya dalam tujuh tahun.

Dmitry Tulin, Wakil Ketua Pertama Bank Sentral, mengungkapkan angka tersebut pada hari Jumat - pertama kali Rusia melakukannya sejak Februari.

Sekitar dua pertiga dari kerugian yang dilihat oleh bank terkait dengan operasi mata uang asing, katanya dalam sebuah wawancara dengan harian bisnis RBC.

Ada 'kemungkinan lebih dari 50 persen' bahwa kerugian untuk tahun ini akan melebihi angka 1,5 triliun rubel dari periode pertama, tambahnya.

Baca juga: Balas Sanksi Barat, Rusia Kembali Hentikan Aliran Gas Nord Stream 1 ke Eropa

Kerugian perbankan terkonsentrasi di antara bank-bank terbesar Rusia, kata ketua.

Lembaga yang merugi mencatat kerugian gabungan 1,9 triliun rubel ($31,60 miliar), dibandingkan dengan pemberi pinjaman yang menguntungkan yang memperoleh gabungan 400 miliar rubel ($6,65 miliar) - digabungkan untuk membuat kerugian bersih 1,5 triliun rubel.

Halaman
123
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved