Listrik Bersubsidi

Sah! Listrik 450 VA Dihapus, Rumah Masyarakat Miskin Naik Daya Jadi 900 VA

Pemerintah dan Banggar DPR sepakat akan menaikan daya listrik bagi rumah tangga masyarakat miskin dari 450 VA menjadi 900 VA pada Senin (12/9/2022).

TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN
Petugas PLN melakukan pengecekan instalasi jaringan listrik di permukiman padat penduduk kawasan Tambora, Jakarta, Kamis (22/8/2019). Kegiatan pemeriksaan instalasi tersebut dilakukan sebagai bentuk kepedulian PLN dalam mengajak warga untuk memperhatikan instalasi kelistrikan yang aman. Pemerintah dan Banggar DPR sepakat akan menaikkan daya listrik bagi rumah tangga masyarakat miskin dari 450 VA menjadi 900 VA pada Senin (12/9/2022). 

TRIBUNNEWS.COM - Ketua Banggar DPR RI, Said Abdullah mengungkapkan telah sepakat dengan pemerintah untuk menghapus daya listrik 450 VA untuk rumah tangga.

Sehingga, Said, rumah masyarakat miskin akan dinaikkan daya listriknya menjadi 900 VA.

Lalu, Said menambahkan kelompok masyarakat miskin akan tetap memperoleh subsidi tarif listrik meski daya rumahnya dinaikkan menjadi 900 VA.

"Salah satu kebijakan yang kita ambil adalah menaikkan 450 VA ke 900 (VA) untuk rumah tangga miskin," katanya dalam Rapat Panja Asumsi Dasar, Pendapatan, Defisit, dan Pembiayaan dalam rangka Pembahasan RUU tentang APBN TA 2023, Senin (12/9/2022) yang ditayangkan YouTube TV Parlemen.

Said mengungkapkan alasan penghapusan daya listrik 450 VA untuk rumah masyarakat miskin karena dinilai sudah tidak layak di era sekarang.

"Bahwa itu masih banyak (rumah masyarakat miskin berdaya 450 VA), banyaknya by data jangan by kita. Nanti subjektifitas kita yang muncul," katanya.

Baca juga: Anggota DPR: Subsidi Listrik dan BBM Harus Tepat Sasaran, Data Penerima Mesti Akurat dan Aktual

Lebih lanjut, Said menjelaskan saat daya listrik 450 VA, dihapus maka permintaan masyarakat untuk berlangganan listrik akan semakin meningkat.

Di sisi lain, katanya, oversupply listrik pun akan berkurang.

"Kalau 450 VA naik ke 900 VA, kita bela betul orang miskin. Jangan kemudian lagi nyuci baju tiba-tiba matiin dulu (mesin cuci) karena kulkasnya mati, karena PLN-nya jeglek," ujar Said.

"Cost-nya sama saja pemasangannya," imbuhnya.

Untuk memastikan, Said pun bertanya kepada direksi PLN terkait biaya menaikkan daya listrik rumah.

Salah satu direksi PLN pun menjawab bahwa biaya yang diperlukan masyarakat sangat kecil.

"Sangat minimal. Hanya mengganti MCB (Miniatur Circuit Breaker)," kata salah satu direksi PLN.

Baca juga: Bupati Lampung Barat Hapus Bantuan Subsidi Listrik Bagi Rumah Ibadah

Namun, meski disebut biaya yang diperlukan sangat kecil, Said meminta agar PT PLN tidak menanggungkan biaya ke masyarakat untuk menaikkan daya listrik.

Halaman
12
Sumber: TribunSolo.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved