Punya Iklim Bisnis Kondusif, HUT ke-44 Asuransi Targetkan Pendapatan Premi Rp 100 Miliar

Ulang tahun kali ini pun terasa semakin istimewa atas capaian rapor pertumbuhan industrinya yang signifikan sepanjang Semester I/2022.

Penulis: Wahyu Aji
ist
Asuransi Rama mencatatkan pertumbuhan yang positif pada semester I/2022. 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA – Ulang Tahun Asuransi Rama Ke-44 terasa istimewa.

Sebab, Asuransi Rama membukukan pertumbuhan industri signifikan sepanjang Semester I/2022.

Optimalisasinya ditambang dari segmentasi otomotif. Asuransi Rama juga sudah memancang target besar sepanjang tahun ini.

Formula khusus untuk mencapai target juga sudah disiapkan.

Baca juga: Digitalisasi Turunkan Biaya Distribusi Premi di Perusahaan Asuransi

Selain menguatkan aspek digital, Asuransi Rama juga menjalin kerjasama dengan berbagai stakeholder terkait.

Asuransi Rama menapaki usia ke-44 tahun. Berdiri pada Agustus 1978, perayaan ulang tahun Asuransi Rama sudah digelar di The Ritz-Carlton Jakarta, Mega Kuningan, Jakarta, Rabu (31/8/2022) malam WIB.

Ulang tahun kali ini pun terasa semakin istimewa atas capaian rapor pertumbuhan industrinya yang signifikan sepanjang Semester I/2022.

Komparasinya performa serupa tahun sebelumnya. Artinya, bisnis Asuransi Rama tetap on the track meski ekonomi global dibayangi pandemi Covid-19 dan perang Russia-Ukraina.

“Ada banyak kemajuan yang dicapai Asuransi Rama pada ulang tahun ke-44. Perkembangannya sangat luar biasa. Market dan mitra terus memberikan respon positif. Peluang Asuransi Rama untuk terus mengembangkan usahanya pun terbuka sangat lebar,” kata Chief Commercial Officer PT. Asuransi Rama Satria Wibawa, Ricky Natapradja, kepada wartawan.

Rapor pertumbuhan kompetitif Asuransi Rama tidak lepas dari kemampuannya menjawab kepercayaan masyarakat.

Buktinya, Asuransi Rama sudah menerbitkan lebih dari 1,6 Juta polis.

Menggunakan E-Polis, rasio akurasi pencairan klaimnya hampir sempurna 99,6 persen.

Kantor Cabang dan Kantor Pemasaran Asuransi Rama juga hadir di berbagai kota.

Diantaranya di Bandung, Semarang, Yogyakarta, Solo, Surabaya, dan Malang. Juga hadir di Medan, Pekanbaru, Palembang, Batam, dan Makassar.

“Asuransi Rama memiliki beragam fitur terbaik. Kami juga sangat fokus kepada Asuransi Kendaraan Bermotor, Asuransi Harta Benda/Properti, dan Asuransi Pengangkutan. Segmentasi porsi terbesar 60 persen adalah Asuransi Kendaraan Bermotor. Adapun Asuransi Harta Benda/Properti dan Pengangkutan masing-masing 20 persen. Asuransi lainnya tetap diterima sesuai kebutuhan,” kata Ricky.

Memiliki iklim bisnis sangat kondusif, Asuransi Rama pun memancang target total pendapatan premi atau Gross Written Premium (GWP) sekitar Rp100 Miliar.

Baca juga: Kejar Target Pendapatan, Perusahaan Asuransi Ini Genjot Premi dari Sektor Otomotif

Slot optimal 50% pun ditambang melalui segmentasi Asuransi Kendaraan Bermotor.

Guna mencapai target tersebut, sejumlah formula disiapkan. Asuransi Rama menjalin kerjasama dengan Wuling, Hyundai, dan BRI Finance. Sinergi juga dilakukan bersama PT. Lifepal Technologies Indonesia (Lifepal) dan PT. Anugrah Atma Adiguna Insurance Brokers (AAA).

“Asuransi Rama menjalin kerjasama dengan berbagai perusahaan. Kami asuransi pertama yang bisa memberikan proteksi terhadap kendaraan listrik. Awalnya kami fokus pada Wuling Air EV, tapi kini sudah berlaku untuk mobil listrik lainnya. Asuransi Rama juga terus menguatkan aspek digitalnya. Masyarakat kini jadi lebih mudah dalam mengakses dan mendapat pelayanan asuransi,” kata Ricky. 

  • KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved