Konflik Rusia Vs Ukraina

Ini Daftar Sejumlah Retail Asing yang Putuskan Hengkang dari Rusia

51 persen dari merek asing menghentikan operasi bisnisnya di Rusia dan 22 persen sedang menjalani restrukturisasi.

Oleg Nikishin / Getty Images
Sebanyak 27 persen perusahaan yang menyewakan tempat di pusat perbelanjaan memutuskan untuk menghentikan aktivitas mereka di Rusia. Sedangkan 51 persen dari merek asing menghentikan operasi bisnisnya dan 22 persen sedang menjalani restrukturisasi. 

Laporan Wartawan Tribunnews, Fitri Wulandari

TRIBUNNEWS.COM, MOSKWA - Hampir sepertiga dari retailer dari berbagai negara telah meninggalkan Rusia menyusul sanksi negara Barat atas konflik yang terjadi di Ukraina.

Sebanyak 27 persen perusahaan yang menyewakan tempat di pusat perbelanjaan memutuskan untuk menghentikan aktivitas mereka di Rusia.

Sedangkan 51 persen dari merek asing menghentikan operasi bisnisnya dan 22 persen sedang menjalani restrukturisasi.

Dikutip dari laman Russia Today, Selasa (20/9/2022), di antara mereka yang mengumumkan hengkang itu meliputi H&M Group yang mengoperasikan COS, Monki, Weekday, & Other Stories, H&M home, Arket dan merek lainnya.

Baca juga: Adidas Dituduh Lakukan Penggelapan Pajak Besar-besaran di Rusia

Kemudian Nike, Starbucks, Victoria's Secret, Lush dan Lego.

Sementara itu, di antara merek yang saat ini sedang menjalani restrukturisasi adalah Levi's (JNS), dan L'Occitane (Л'Окситан).

Lalu daftar perusahaan yang telah menghentikan operasionalnya, termasuk di antaranya Inditex seperti Zara, Massimo Dutti dan lainnya, lalu MAC, Jo Malone, Decathlon, Adidas, Puma, Hugo Boss dan Swarovski.

Menurut harian setempat Izvestia, beberapa retailer yang bertahan telah melaporkan peningkatan pendapatan sebesar 40 persen.

Kementerian Perdagangan Rusia mengatakan, sebagian besar perusahaan asing tertarik untuk melanjutkan kegiatan mereka sesegera mungkin dan berbisnis melalui berbagai opsi.

Perusahaan China, Turki dan Iran dikabarkan sedang menegosiasikan masuknya mereka ke pasar ritel Rusia, sementara merek domestik juga meningkatkan kehadiran mereka.

KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved