UU PDP Diteken Presiden, Palsukan Data Pribadi Untuk Keuntungan Pribadi Kena Denda Rp 6 Miliar

Perlindungan tentang perlindungan data pribadi tersebut tertuang dalam Undang-Undang (UU) No 27 Tahun 2022 tentang Perlindungan Data Pribadi

Editor: Hendra Gunawan
Bohatala
Ilustrasi perlindungan data pribadi. 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA -- Indonesia akhirnya memiliki Undang-Undang (UU) yang melindungi data warga negaranya.

Hukuman bagi pelanggar adalah ancaman penjara hingga enam tahun dan denda Rp 6 miliar.

Perlindungan tentang perlindungan data pribadi tersebut tertuang dalam Undang-Undang (UU) No 27 Tahun 2022 tentang Perlindungan Data Pribadi (UU PDP)

UU PDP ini diteken Presiden Joko Widodo (Jokowi) pada 17 Oktober 2022.

UU Perlindungan Data Pribadi tersebut dibentuk berdasarkan perlunya landasan hukum untuk memberikan keamanan atas data pribadi.

Serta dalam rangka menjamin hak warga negara atas pelindungan diri pribadi dan menumbuhkan kesadaran masyarakat serta menjamin pengakuan dan penghormatan atas pentingnya pelindungan data pribadi.

Baca juga: Aspek Keamanan dan Perlindungan Data Pasien Jadi Tantangan Dunia Rekam Medis Digital

UU Perlindungan Data Pribadi juga untuk meningkatkan efektivitas dalam pelaksanaan perlindungan data pribadi.

Pada Bab XIV Pasal 67 dalam UU tersebut diatur mengenai ketentuan pidana bagi mereka yang melanggar pelindungan data pribadi.

Pada Pasal 67 ayat (1) dijelaskan bahwa setiap orang yang dengan sengaja dan melawan hukum, memperoleh atau mengumpulkan data pribadi yang bukan miliknya, dengan maksud untuk menguntungkan diri sendiri atau orang lain yang dapat mengakibatkan kerugian subjek data pribadi, dapat dipidana dengan pidana penjara paling lama 5 tahun dan/atau pidana denda paling banyak Rp 5 miliar.

Selanjutnya Pasal 67 ayat (2) menjabarkan, setiap orang yang dengan sengaja dan melawan hukum mengungkapkan data pribadi yang bukan miliknya dapat dipidana dengan pidana penjara paling lama 4 tahun, dan atau pidana denda hingga Rp 4 miliar.

Di ayat (3) masih di Pasal 67 mengatur, setiap orang yang dengan sengaja dan melawan hukum menggunakan data pribadi yang bukan miliknya, dapat dipidana penjara hingga 5 tahun dan atau ancaman denda hingga Rp 5 miliar.

Selanjutnya pada Pasal 68 mengatur mengenai pidana bagi setiap orang yang sengaja memalsukan data pribadi yang bertujuan untuk menguntungkan diri sendiri atau orang lain, sehingga mengakibatkan kerugian orang kain diancam pidana kurungan hingga 6 tahun dan atau denda hingga Rp 6 miliar.

Selain dijatuhi pidana pelanggar UU Perlindungan Data Pribadi juga dapat dijatuhi pidana tambahan berupa perampasan keuntungan dan atau harta kekayaan yang diperoleh atau hasil dari tindak pidana dan pembayaran ganti kerugian.

Baca juga: Kritik UU PDP, LBH Jakarta Soroti Tiga Poin Utama: Lembaga Otoritas Harus Independen

Kemudian, pada Pasal 70 dijelaskan bahwa dalam hal tindak pidana apabila dilakukan oleh Korporasi, pidana dapat dijatuhkan kepada pengurus, pemegang kendali, pemberi perintah, pemilik manfaat, dan atau Korporasi itu sendiri.

Halaman
123
Sumber: Kontan
  • KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved