Virus Corona

Perawat dan Dokter RSUP Persahabatan Dapat Stigma Negatif dari Masyarakat, Sempat Menginap di RS

Para staf medis, termasuk perawat dan dokter Rumah Sakit Umum Pusat (RSUP) Persahabatan sempat mendapat perlakuan diskriminatif dari lingkungan.

Tribunnews/JEPRIMA
Suasana RSUP Persahabatan sebagai salah satu rumah sakit rujukan penanganan penyakit virus Corona (COVID-19) di kawasan Rawamangun, Jakarta Timur, Sabtu (21/3/2020). Tribunnews/Jeprima 

"Sehingga mereka kalau kembali ke rumah, mereka merasa sepertinya menularkan Covid-19 dan membawa virus ke rumah. Lingkungan itu menstigma mereka itu membawa penyakit," ia menambahkan.

Dicarikan tempat baru

Akibat tak punya tempat tinggal, para perawat dan dokter RSUP Persahabatan itu terpaksa menginap di rumah sakit.

Namun, selepas tiga hari menginap di rumah sakit karena tak punya tempat untuk pulang, mereka kabarnya tengah dicarikan tempat baru.

"Pagi ini saya sudah dapat informasi valid bahwa mereka sudah dicarikan tempat oleh direktur rumah sakit," jelas Harif, Rabu.

Di samping itu, Harif berujar bahwa RSUP Persahabatan turut memfasilitasi mereka dengan tunjangan akomodasi di tempat barunya.

Rita mengonfirmasi hal tersebut.

Ia menyampaikan bahwa ada beberapa donatur yang bersedia menawarkan bantuan akomodasi bagi para petugas medis itu.

"Sudah banyak yang bantu ada hotel, apartemen mereka semua siap membantu memberikan tempat kepada perawat-perawat tersebut. Kami mengucapkan terima kasih," kata Rita.

"Bukan artinya mereka tidak kembali ke kost-nya. Mereka masih bisa tinggal di tempat kost tersebut, cuma kami nanti mencarikan solusinya," lanjut dia.

Halaman
1234
Editor: Miftah
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved