Virus Corona

Cegah Corona, Disinfektan Disemprot ke Manusia, Dokter Spesialis Paru Sebut itu Salah & Berbahaya

Maraknya penggunaan carian disinfektan yang disemprotkan ke tubuh manusia Doker Spesialis Paru mengatakan hal tersebut merupakan cara yang salah

Kolase Tribunnews (Tangkap layara channel YouTube tvOne dan Instagram.com/radarblitar)
(Kiri) Dokter Spesialis Paru Erlina Burhan (Kanan) ilustrasi penyemportan cairan disinfektan ke manusia 

TRIBUNNEWS.COM - Maraknya penggunaan carian disinfektan yang disemprotkan ke tubuh manusia demi cegah penyebaran virus corona (COVID 19) menuai komentar.

Dokter Spesialis Paru Erlina Burhan mengatakan hal tersebut merupakan cara yang salah dan berbahaya.

Erlina menjelaskan cairan disinfektan bukan diperuntukkan untuk manusia, melaikan untuk benda-benda mati.

"Itu malah bahaya menurut saya, karena pertama disinfektan bukan untuk manusia, tapi untuk permukaan benda-beda mati," ucapnya dikutip dari channel YouTube tvOne, Senin (30/3/2020).

Perempuan berkacamata ini mengingatkan penyebaran virus corona melalu droplet atau cairan yang dikeluarkan oleh orang positif saat bersin atau batuk.

Sedangkan cara penularannya bisa secara langsung maupun tidak langsung.

Baca: BREAKING NEWS: 834 Warga Negara Asing di Jepang Positif Covid-19

Baca: Banyak Kepala Daerah Minta Alat Uji Lab Corona, Presiden Minta Gugus Tugas Tambah Pengadaan

Baca: Gejala Virus Corona Ringan hingga Berat, Berikut 11 Cara Pencegahannya

"Kalau langsung ada orang sekitarnya kena (virus corona) dan jaraknya kurang dari 1 meter bisa tertular lewat droplet yang dikeluarkan"

"Sedangkan kalau tidak langsung itu, droplet menempel ke permukaan beda dan disentuh oleh orang lain," imbuh Erlina.

Di sinilah, Erlina menilai penggunaan cairan disinfektan baru diperlukan.

"Mejanya yang dibersihkan, tombol lift, tangga, pegangan pintu, yang itu diberikan disinfektan bukan buat manusia," tandasnya.

Halaman
12
Penulis: Endra Kurniawan
Editor: Tiara Shelavie
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved