Virus Corona

Penyemprotan Disinfektan pada Tubuh Manusia, Erlina Burhan: Itu Berbahaya karena Untuk Benda Mati

Erlina Burhan menyatakan penyemprotan disinfektan bukan untuk tubuh manusia melainkan benda yang sering disentuh manusia.

Wartakota/Nur Ichsan
Warga Perum Graha Mekarsari Indah, Kecamatan Rajeg, Kabupaten Tangerang, bergotong royong melakukan penyemprotan disinfektan secara swadaya di 4 rukun tetangga yakni Rt 09, 10, 11 dan 12, Minggu (29/3/2020). Upaya penyemprotan ini dilakukan sebagai bentuk kewaspadaan dan antisipasi resiko penyebaran wabah Covid-19 dan mendukung pemerintah dalam.menekan angka korban virus yang mematikan tersebut, Seperti diketahui, pada saat ini tercatat jumlah ODP dan PDP di Kabupaten Tangerang sebanyak 277 orang. (Warta Kota/Nur Ichsan) 

TRIBUNNEWS.COM - Dokter spesialis paru Rumah Sakit Umum Pusat (RSUP) Persahabatan, dr Erlina Burhan menyatakan penyemprotan disinfektan pada tubuh manusia merupakan hal yang berbahaya.

Menurutnya, disinfektan dibuat untuk benda dan  bukan untuk manusia.

"Wah itu malah bahaya menurut saya, karena pertama disinfektan itu bukan untuk manusia, tapi untuk permukaan benda-benda mati."

"Ini kita kan tahu nih penularan ada yang langsung lewat droplet, orang di sekitarnya kena kalau jarak kurang dari 1 meter atau lewat kontak tidak langsung, kontak tidak langsung adalah virus yang ada di droplet ada dipermukaan meja, kursi," ungkapnya.

Ia menjelaskan jika benda-benda yang sering disentuh banyak manusia  harus  diprioritaskan untuk disemprot disinfektan.

"Iya, mejanya yang mesti dibersihin, atau tombol lift, pegangan tangga, pegangan pintu. Itu yang diberi disinfektan, bukan manusia," ujarnya dilansir melalui YouTube TalkShow tvOne, Minggu (30/3/2020).

Tim Penanganan Covid-19 ini menambahkan jika bahan yang mengandung disinfektan berbahaya untuk mata, pernafasan dan kulit manusia.

Baca: Pengakuan Pasien Sembuh Covid-19, Sebut Bukan Virus Biasa Hingga Beri Tips Jangan Stres Demi Imun

"Itu kalau zat-zat apa itu, klorin ya? Itu kan kalau kena mata atau terhirup saluran nafas bahaya. Itu tidak direkomendasikan oleh WHO."

"Kalau orangnya alergi? Kalau iya dia pakai baju tangan panjang, kalau pakai tangan pendek kan kena kulitnya. Itu tidak baik untuk kulit, untuk mata, untuk saluran nafas," imbuhnya.

Mesikpun ketika penyemprotan sudah ada prosedur untuk menutup mata dan menahan nafas, Erlina Burhan tetap tidak membenarkan penggunaan disinfektan untuk manusia.

Halaman
123
Penulis: Faisal Mohay
Editor: Ayu Miftakhul Husna
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved