Breaking News:

Virus Corona

KABAR GEMBIRA! China Mulai Uji Carrimycin untuk Pengobatan Virus Corona

Rumah Sakit Youan, Beijing, China telah melakukan sebuah penelitian untuk menyelidiki kemanjuran dan keamanan obat bernama Carrimycin terhadap Corona.

www.nextquotidiano.it
Ilustrasi obat - Rumah Sakit Youan, Beijing, China telah melakukan sebuah penelitian untuk menyelidiki kemanjuran dan keamanan obat bernama Carrimycin terhadap Corona. 

Spesialis telinga, hidung dan tenggorokan (THT) di Inggris juga telah memperhatikan meningkatnya laporan anosmia - istilah untuk kehilangan penciuman.

Dan semakin banyak orang di media sosial melaporkan hilangnya indera penciuman dan rasa.

Beberapa telah dinyatakan positif memiliki virus corona.

Namun, bukti sejauh ini hanya anekdotal dan virus di balik flu biasa sering menyebabkan indera penciuman dan / atau rasa yang hilang.

Orang-orang akan paling menular ketika mereka memiliki gejala, tetapi ada beberapa saran yang dapat menyebarkan virus bahkan sebelum mereka sakit.

Gejala awal dapat dengan mudah dikacaukan dengan pilek dan flu musiman.

Daya Tahan Virus Corona

Sebuah studi baru-baru ini menunjukkan bahwa virus corona atau nama ilmiahnya SARS-CoV-2, bertahan tidak lebih dari satu hari di atas kertas karton, dan sekitar dua hingga tiga hari pada baja dan plastik.

Dikutip dari The Atlantic, pada dasarnya virus-virus ini tidak tahan di dunia. Mereka membutuhkan tubuh.

Meski begitu, masih banyak misteri tentang virus corona yang masih belum jelas.

Susan Weiss dari Unversity of Pennsylvania, telah mempelajarinya selama sekitar 40 tahun.

Dia mengatakan bahwa pada awal di mana ia melakukan penelitian, hanya beberapa lusin ilmuwan berbagi minatnya.

Kemudian angka-angka tersebut membengkak setelah epidemi SARS di tahun 2002 muncul.

"Sampai saat itu orang memandang kami sebagai bidang terbelakang dengan tidak terlalu penting bagi kesehatan manusia," ujar Susan Weiss.

Tetapi dengan munculnya SARS-CoV-2 — penyebab penyakit COVID-19 — tidak ada yang cenderung mengulangi kesalahan itu lagi.

Untuk lebih jelasnya, SARS-CoV-2 bukanlah flu.

Hal ini menyebabkan penyakit tersebut memiliki gejala yang berbeda, menyebar dan membunuh lebih mudah, dan milik keluarga virus yang sama sekali berbeda.

Keluarga ini, coronavirus, termasuk hanya enam anggota lain yang menginfeksi manusia.

Empat dari mereka — OC43, HKU1, NL63, dan 229E — telah meresahkan manusia selama lebih dari seabad.

Dua lainnya — MERS dan SARS (atau “SARS-klasik,” sebagaimana beberapa ahli virus mulai menyebutnya) - keduanya menyebabkan penyakit yang jauh lebih parah.

(Tribunnews.com/Whiesa)

Penulis: Whiesa Daniswara
Editor: Siti Nurjannah Wulandari
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved