Breaking News:

Virus Corona

Masyarakat Banyak yang Stres, Pemerintah Pertimbangkan Longgarkan PSBB

"Karena kita tahu kalau terlalu dikekang juga akan stres. Nah kalau stres itu imunitas orang itu akan akan melemah," katanya

Tribunnews/Jeprima
Sejumlah kendaraan melintas di jalan tol Cawang, Jakarta Timur, Selasa (28/4/2020). Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) menyebut, terjadi penurunan arus lalu lintas atau traffick jalan tol di tiga wilayah jalan tol, yakni DKI Jakarta, Jawa Barat (Jabar), dan Banten, berkisar 42 persen sampai dengan 60 persen, sebagai dampak dari penerapan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB). Tribunnews/Jeprima 

Selama ini, kata dia, karena ayah menghabiskan waktu bekerja di luar rumah, maka kerap tidak memperhatikan kondisi keluarga.

Dia mengharapkan agar terjadi dampak positif di keluarga selama penerapan WFH tersebut.

Baca: UPDATE Kasus Corona di Pabrik Sampoerna Surabaya: Karyawan Jalani Tes Swab, Risma Buat Protokol Baru

“Mudah-mudahan positif. Harapan kualitas keluarga menjadi bagian penting dari hikmah Covid,” ujarnya.

Sementara itu, Dave Lumenta, mengungkapkan terjadi peningkatan kasus KDRT selama penerapan lockdown atau karantina wilayah.

Baca: Kebijakan Pembebasan Narapidana Melalui Asimilasi Pilihan Rasional

“Selama lockdown (artikel,-red) yang saya baca di Eropa meningkat KDRT,” kata Dave.

Dia menjelaskan angka kekerasan itu meningkat karena dampak dari tingkat stres seseorang.

“Orang banyak belum terbiasa di rumah 24 jam sehari. Belum lagi ketakutan stres, ketidakpastian income (pendapatan,-red). Orang stress persoalan psikosomatik. Mengganggu relasi dengan anggota di rumah,” tambahnya.

Penulis: Gita Irawan
Editor: Imanuel Nicolas Manafe
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved