Breaking News:

Virus Corona

Jeritan Yanti Tukang Pangkas Rambut Hidup di Jakarta Disaat Pandemi Corona

Selain karena sepinya pengguna jasa potong rambut, tenan salonnya harus tutup, karena Mall nya berhenti beroperasi.

Tribunnews.com/Taufik Ismail
Saryanti 

TRIBUNNEWS. COM, JAKARTA - Pandemi Corona telah menyebabkan 1,4 juta tenaga kerja dirumahkan dan 314.833 pekerja informal terdampak.

Mereka tidak bisa lagi bekerja karena tempatnya mencari nafkah tutup akibat pemberlakukan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB).

Seperti yang terjadi pada Saryanti (34). Perempuan yang bekerja di Salon yang berada di mall kawasan Jakarta Selatan tersebut telah dirumahkan sejak dua bulan yang lalu.

Baca: Bukan Pertama Kali, Ternyata Kakak Kandung Siti Badriah Pakai Narkoba Sejak Lama

Selain karena sepinya pengguna jasa potong rambut, tenan salonnya harus tutup, karena Mall nya berhenti beroperasi.

"Sejak awal Maret sudah dirumahkan, sudah tidak mendapatkan gaji sama sekali," kata Yanti saat ditemui di kawasan Senayan, Selasa, (5/6/2020).

Sejak pertama dirumahkan, Perempuan yang berstatus janda tersebut  bingung, karena tidak punya penghasilan. Sementara ia harus membayar kontrakan dan memenuhi kebutuhan hidup sehari hari bersama satu orang anaknya yang masih duduk dibangku sekolah dasar. 

"Untung masih ada uang di tabungan untuk membayar kontrakan kemarin," katanya.

Yanti sebenarnya bisa memilih opsi pulang kampung  seperti yang dilakukan sebagian temannya, sebelum resmi dilarang pemerintah. 

Baca: Kabarnya Zul Zivilia Sakit, Sang Istri Cemas karena Belum Boleh Berkunjung Sejak Pandemi Covid-19

Hanya saja Ia tidak melakukannya karena mengikuti anjuran pemerintah dan khawatir menjadi pembawa virus ke kampung. 

"Waktu yang lain pulang kampung, saya di sini (Jakarta), Bismillah saja waktu itu " katanya.

Saryanti
Saryanti (Tribunnews.com/Taufik Ismail)
Halaman
12
Penulis: Taufik Ismail
Editor: Johnson Simanjuntak
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved