Breaking News:

Virus Corona

Hasil Studi di China, Ilmuwan Deteksi Virus Corona dalam Sperma Pria yang Terinfeksi

Selama ini Covid-19 menyebar melalui tetesan pernapasan atau kontak, dan virus terdeteksi dalam feses, saliva, dan urin.

Freepik.com
Ilustrasi 

TRIBUNNEWS.COM, WASHINGTON - Ilmuwan China berhasil mendeteksi virus corona baru dalam air mani pria yang terinfeksi Covid-19. Tapi, butuh penelitian lebih lanjut untuk menentukan, apakah virus bisa menular secara seksual.

Temuan dari studi atas pasien virus corona di rumah sakit Cina itu terbit pada Kamis (7/5) di jurnal medis JAMA Network Open.

Selama ini Covid-19 menyebar melalui tetesan pernapasan atau kontak, dan virus terdeteksi dalam feses, saliva, dan urin.

Baca: Presiden Joko Widodo Meminta Masyarakat Berdamai dengan Virus Corona, Apa Maksudnya?

Baca: Fiorentina Konfirmasi 3 Pemain dan 3 Staff Terjangkit Corona, Klub Tetap Gelar Latihan

Para peneliti di Rumahsakit Kota Shangqiu, Provinsi Henan, China, melakukan penelitian untuk menentukan, apakah virus corona juga ada dalam air mani. Mereka menguji air mani 38 pasien Covid-19 berusia 15 hingga 50-an.

Hasilnya, para peneliti menemukan bahan genetik dari virus corona dalam air mani enam pasien. Empat di antaranya berada pada "tahap infeksi akut" dan dua lainnya sudah "pulih" dari penyakit Covid-19.

Hanya, para peneliti mengingatkan, penelitian mereka "terbatas oleh ukuran sampel yang sedikit", dan membutuhkan penelitian lebih lanjut untuk menentukan, apakah virus corona bisa menular secara seksual.

"Jika dapat dibuktikan bahwa SARS-CoV-2 (virus corona penyebab Covid-19) bisa menular secara seksual dalam studi di masa depan, penularan seksual mungkin menjadi bagian penting dari pencegahan penularan," kata peneliti.

"Pantang berhubungan seksual atau penggunaan kondom bisa dianggap sebagai sarana pencegahan untuk pasien Covid-19," ujar mereka seperti dikutip Channelnewsasia.com.

Berita Ini Sudah Tayang di KONTAN, dengan judul: Duh, studi China deteksi virus corona dalam air mani pria yang terinfeksi

Editor: Sanusi
Sumber: Kontan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved