Breaking News:

Virus Corona

Siapkah Indonesia Terapkan New Normal? Begini Pendapat Ahli

Reviono mengatakan Indonesia belum siap untuk menerapkan new normal atau atau tatanan normal baru di tengah pandemi Covid-19.

WARTA KOTA/WARTA KOTA/HENRY LOPULALAN
NEW NORMAL - Pasukan Marinir berjaga di Stasiun Palmerah, Jakarta, Pusat, Rabu,(27/5/2020). 30 personil pasukan Marinir Cilandak ini bagian dari 340.000 personel TNI-Polri yang akan dikerahkan untuk persiapan tatanan kehidupan baru atau new normal selama pandemi Covid-19. WARTA KOTA/HENRY LOPULALAN 

TRIBUNNEWS.COM - Dokter spesialis paru yang sekaligus Dekan Fakultas Kedokteran Universitas Sebelas Maret Surakarta (UNS), Reviono, mengatakan Indonesia belum siap untuk menerapkan new normal atau tatanan normal baru di tengah pandemi Covid-19.

Menurut dia, penerapan new normal bisa dilakukan di daerah-daerah yang kasus Covid-19 sudah mengalami penurunan secara stabil.

Reviono menyebut, dalam hal ini setiap daerah harus berperan secara aktif untuk melakukan evaluasi terhadap tren penurunan kasus Covid-19.

Dekan Fakultas Kedokteran Universitas Sebelas Maret (UNS) Surakarta Reviono memberikan penjelasan materi pencegahan virus corona dalam kegiatan UNS Mengajar Indonesia di SMPN 2 Sukoharjo, Jawa Tengah, Selasa (10/3/2020).
Dekan Fakultas Kedokteran Universitas Sebelas Maret (UNS) Surakarta Reviono memberikan penjelasan materi pencegahan virus corona dalam kegiatan UNS Mengajar Indonesia di SMPN 2 Sukoharjo, Jawa Tengah, Selasa (10/3/2020). (Tribunnews.com/Wahyu Gilang P)

"Jadi setiap daerah mengevaluasi apakah tren kasus menurunnya sudah konsisten," terang Reviono, melalui sambungan telepon kepada Tribunnews.com, Kamis (28/5/2020).

Reviono menuturkan, jika di daerah kasus penurunan kasusnya belum konsisten, bisa memungkinkan terjadinya peningkatan kasus lagi.

Untuk itu, Reviono beranggapan penerapan new normal belum bisa dilakukan untuk seluruh wilayah Indonesia.

Apalagi di daerah-daerah yang angka penambahan kasusnya masih tinggi.

"Kalau seluruh Indonesia belum (siap), terutama Jawa Timur dan Jakarta," ungkap Reviono.

Baca: PLN Siapkan 3 Fase Protokol Pelaksanaan Kerja dalam Situasi New Normal

Meski di beberapa daerah sudah bisa dilakukan new normal, lanjut dia, setiap daerah harus membuat protokol yang ketat terkait mobilitas masyarakat.

Menurut dia, setiap daerah harus benar-benar bisa membatasi mobilitas keluar dan masuk masyarakat dari suatu daerah ke daerah yang lain.

Halaman
123
Penulis: Nanda Lusiana Saputri
Editor: Tiara Shelavie
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved