Breaking News:

Virus Corona

Sempat Dinyatakan Bebas Corona, Selandia Baru 'Kecolongan' 2 Kasus Baru, Pasukan Militer Diturunkan

'Kecolongan' 2 Kasus Baru Covid-19, Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern terjunkan militer untuk mengawasi kontrol perbatasan negara.

AFP
Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern 

TRIBUNNEWS.COM - Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern meminta militer untuk mengawasi kontrol perbatasan negara.

Tak hanya itu, Jacinda Ardern  juga ingin agar aparat melakukan tindakan dalam penerapan karantina setelah dua wanita dari Inggris diizinkan meninggalkan karantina lebih awal tanpa diuji.

Kedua wanita itu kemudian diumumkan sebagai dua kasus Covid-19 baru oleh Selandia Baru pada 16 Juni.

Kasus tersebut juga mengakhiri capaian Selandia Baru dalam kasus Covid-19 selama 24 hari tanpa infeksi baru.

Dikutip dari mothership.sg, PM Selandia Baru menyoroti bahwa kedua wanita itu seharusnya menjalani dua tes di fasilitas isolasi.

Ia juga menyebut insiden itu sebagai "kesalahan yang tidak dapat diterima" yang seharusnya tidak terjadi.

Baca: Sempat Nyatakan Bebas Corona, Selandia Baru Umumkan Dua Kasus Infeksi Baru dari Turis Inggris

Ardern menambahkan bahwa dia sekarang menunjuk Asisten Kepala Pertahanan, Commodore Digby Webb, untuk mengawasi proses karantina, dan pengelolaan fasilitas isolasi.

Selain itu, Webb juga akan melakukan audit fasilitas dan langkah-langkah untuk memastikan semua proses diikuti, dan untuk memastikan jika ada perubahan yang perlu dilakukan untuk memperkuat kontrol perbatasan.

Dalam menjabarkan ruang lingkup pengawasan Webb, Ardern menambahkan bahwa Webb juga akan dapat mencari akses ke keahlian operasional militer, logistiknya, serta personel untuk membantu dalam menjalankan fasilitas.

Dua Wanita Positif Covid-19

Halaman
1234
Penulis: Facundo Chrysnha Pradipha
Editor: Tiara Shelavie
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved