Breaking News:

Virus Corona

Sandiaga: Belakangan New Normal Salah Dipahami, Seakan Normal-normal Saja

Sandiaga Solahudin Uno mengatakan masih banyak masyarakat yang belum paham dengan penerapan kenormalan baru atau new normal.

Istimewa
Sandiaga Uno bersama kelompok relawan Galang Kemajuan Center (GKC) Jokowi yang juga merupakan bagian dari Relawan Indonesia bersatu medatangi warga RT 6, RW 9, Kelurahan Pasar Manggis, Kecamatan Setiabudi, Jakarta Selatan, Minggu (17/5/2020) 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Fransiskus Adhiyuda

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Ketua Umum Relawan Indonesia Bersatu (RIB) Sandiaga Solahudin Uno mengatakan masih banyak masyarakat yang belum paham dengan penerapan kenormalan baru atau new normal.

Bahkan, Sandiaga mendapatkan ada warga yang beranggapan bahwa kenormalan baru adalah normal seperti sebelum adanya pamdemi virus corona atau Covid-19.

Hal itu disampaikan Sandiaga dalam webinar bertajuk Sinergi Gerak Masyarakat Menghadapi Dampak Adaptasi Kebiasaan Baru melalui virtual, Selasa (23/6/2020).

"Belakangan ini tapi new normal salah dipahami. Saya barusan turun dari Kelurahan Kramat Jati. Dan new normal ini ditangkap seakan normal-normal saja gitu," kata Sandiaga.

Baca: Update Corona Global, 23 Juni 2020 Malam: Total 9,2 Juta, Arab Saudi Catat 161.005 Kasus Infeksi

Menurut Sandiaga, hal tersebut harus segera diluruskan.

Alasannya, dikhawatirkan tingkat kewaspadaan masyarakat menurun karena ketidakpahaman soal protokol kesehatan saat kenormalan baru.

"Kita perlu luruskan bersama. Jangan sampai ada lonjakan penularan akibat melonggarnya kewaspadaan," ucap Sandiaga.

Baca: Sandiaga Sebut Keluarga dan UMKM Harus Jadi Prioritas Utama Untuk Benahi Ekonomi Akibat Covid-19

Untuk itu, ia mengatakan pentingnya sosialisasi yang masif kepada masyarakat terkait penerapan kenormalan baru ini.

Sehingga, masyarakat paham dan menjalankan protokol kesehatan dengan benar.

Halaman
1234
Penulis: Fransiskus Adhiyuda Prasetia
Editor: Adi Suhendi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved