Breaking News:

Virus Corona

Komisi IX DPR RI Minta Kementan Lakukan Penelitian Lanjutan Soal Kalung Antivirus Corona

Saleh mengaku sudah melihat dua contoh produk kalung tersebut, di mana bentuknya roll on dan balsam dan seperti obat gosok.

ist
Kalung Eucalyptus 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Seno Tri Sulistiyono

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Komisi IX DPR meminta Kementerian Pertanian (Kementan) melakukan penelitian lanjutan terkait dengan kalung antivirus corona yang hendak diproduksi.

Hal tersebut perlu dilakukan, karena kalung antivirus corona sampai sejauh ini belum dapat dipastikan keampuhannya dan diragukan lembaga penelitian.

"Menurut saya, temuan itu masih perlu didalami lagi. Kementan harus melibatkan lembaga riset lain, orang-orang belum yakin atas temuan itu. Jika banyak yang belum yakin, tentu belum tepat jika diproduksi massal," kata Anggota Komisi IX DPR Saleh P Daulay kepada wartawan, Jakarta, Senin (6/7/2020).

Menurut Saleh, kalung tersebut dikatakan terbuat dari bahan eucalyptus yang mampu membunuh virus corona, tetapi virus corona yang dimaksud bukan virus SARS-CoV-2 penyebab penyakit Covid-19.

Kalung antivirus Corona dan Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo
Kalung antivirus Corona dan Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo (kolase tribunnews)

Oleh sebab itu, kata Saleh, kalung tersebut belum bisa diklaim sebagai antivirus corona.

Saleh mengaku sudah melihat dua contoh produk kalung tersebut, di mana bentuknya roll on dan balsam dan seperti obat gosok.

Kalau digosokkan ke leher atau kulit, rasanya sedikit panas. Baunya seperti minyak kayu putih.

"Setelah mencobanya, saya tidak tahu apakah itu efektif sebagai antivirus corona atau tidak. Yang saya tahu, banyak peneliti yang masih meragukan. Mereka lah yang paling bisa memberikan justifikasi terhadap temuan-temuan seperti ini," tutur Saleh.

Baca: Kementan Luncurkan Kalung Antivirus Corona, Menko PMK: Perlu Ada Kajian yang Lebih Mendalam

Baca: Ingin Produksi Massal Kalung Anticorona, Kementan Diminta Fokus soal Ketahanan Pangan

Di sisi lain, jika benar Kementan berhasil menemukan antivirus corona, tentu ini merupakan satu temuan besar karena banyak negara sampai hari ini masih berusaha mempelajari dan mencari vaksin, obat, ataupun antivirus corona ini.

Halaman
12
Penulis: Seno Tri Sulistiyono
Editor: Dewi Agustina
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved