Breaking News:

Virus Corona

Masyarakat Tak Usah Ragu, Pemerintah Pastikan Vaksin Aman & Halal: Efek Samping Besar Jarang Ditemui

Pemerintah melalui Satgas Covid-19 memastikan keamanan dan kehalalan vaksin, akui efek samping besar jarang ditemui.

Freepik
ILUSTRASI Vaksin - Berikut ulasan tentang pernyataan Pemerintah yang memastikan keamanan dan kehalalan vaksin, sebut efek samping besar akan jarang ditemui. 

TRIBUNNEWS.COM - Juru Bicara Satgas Penanganan Covid-19 Prof Wiku Adisasmito berharap masyarakat tidak ragu dan takut dengan vaksin Covid-19.

Sebab, pemerintah tengah memastikan vaksin yang akan diberikan aman, memiliki efektivitas dan halal.

Pemerintah juga menggandeng Majelis Ulama Indonesia (MUI) untuk memastikan vaksin yang digunakan halal.

Prof Wiku menjelaskan, vaksin yang diberikan nanti sudah pasti lulus uji klinis tahap 3.

Baca juga: Wapres Maruf Amin Pastikan Sebelum Beredar Vaksin Covid-19 Dapat Izin BPOM dan Fatwa MUI

Vaksin itu juga menerima emergency use of authorization (EUA) dari Badan Pemeriksa Obat dan Makanan (POM) serta terdaftar di World Health Organization (WHO).

"Uji klinis merupakan tahap yang harus dilalui setiap vaksin untuk memastikan aman digunakan manusia."

"Juga memiliki efektivitas menghasilkan imunitas tubuh terhadap Covid-19," kata Prof Wiku pada Kamis (19/11/2020), dikutip dari kanal YouTube Sekretariat Presiden.

Tim Pakar dan Juru Bicara Satgas Penanganan Covid-19 Prof Wiku Adisasmito mengingatkan pencegahan klaster baru saat libur panjang.
Tim Pakar dan Juru Bicara Satgas Penanganan Covid-19 Prof Wiku Adisasmito mengingatkan pencegahan klaster baru saat libur panjang. (Tim Komunikasi Publik Gugus Tugas Nasional)

Baca juga: Efek Samping Vaksin Covid-19 Hanya Bersifat Minor dan Sementara

Baca juga: TNI Prioritaskan 9 hingga 10 Ribu Prajurit di Garis Depan Penanganan Covid-19 Terima Vaksin

Menurutnya, dalam pengembangan vaksin Covid-19, pemerintah telah melibatkan para pakar bidang kesehatan dan WHO.

Hal ini bertujuan memonitor dan memastikan, vaksin yang diberikan kepada masyarakat aman untuk digunakan.

Selain itu, kerjasama yang erat dijalin untuk menginvestigasi dan mengkomunikasikan isu-isu yang muncul dalam pengembangan vaksin.

Jika ditemukan isu-isu yang perlu ditindaklanjuti, maka pemerintah akan melaporkan ke WHO dan akan dievaluasi oleh Global Advisory Comitte on Vaccine Safety.

Halaman
123
Penulis: Inza Maliana
Editor: Gigih
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved