Breaking News:

Penanganan Covid

BPOM Harap Bisa Keluarkan Izin Darurat untuk Vaksin Covid-19 Kelompok Lansia

Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) berharap hasil uji klinik vaksin Covid-19 Sinovac untuk kelompok lanjut usia (lansia) dapat keluar waktu tepat.

Istimewa
Vaksin Sinovac yang akan diproduksi bersama Bio Farma, saat ini sudah berada pada tahap uji klinik fase 3 di Bandung dan telah mengambil subjek sebanyak 1.620 orang dewasa dan sedang menunggu hasilnya. 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA -- Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) berharap hasil uji klinik vaksin Covid-19 Sinovac untuk kelompok lanjut usia (lansia) dapat keluar waktu tepat.

Sehingga izin penggunaan darurat (EUA) bisa diterbitkan pihaknya sebelum jadwal vaksinasi yang telah ditentukan pemerintah.

Kepala BPOM Penny K Lukito mengatakan, untuk penggunaan vaksin pada lansia masih menunggu data hasil uji klinik fase 3 yang masih berlangsung.

Ia mengatakan, untuk uji klinik fase I dan II dilakukan di China sementara fase III masih berproses di Brazil.

"Kami menunggu hasilnya yang dilakukan di China untuk fase I dan II serta di Brazil untuk fase III," ujarnya dalam Media Briefing Pengawalan Keamanan, Khasiat dan Mutu Vaksin Covid-19 secara virtual, Jumat (8/1/2021).

Nantinya, dari data-data tersebut bisa langsung digunakan di Indonesia, tanpa harus mengulang uji klinik.

Baca juga: Airlangga: Pemerintah Jamin Tak Ada Vaksin Palsu Beredar di Pasar

"Masih menunggu dari Brazil dan data itu akan dipakai, tidak akan diulang lagi untuk melakukan apabila sudah aman jelas ya digunakan," ungkap Penny.

"Mudah-mudahan juga tidak terlalu lama (data uji klinik keluar) dengan demikian kita bisa memberikan suatu izin (vaksinasi) untuk lansia pada waktunya nanti," harap perempuan berhijab ini.

Diketahui, vaksinasi COVID-19 dilaksanakan dalam 4 tahapan yang mempertimbangkan ketersediaan, waktu kedatangan dan profil keamanan vaksin.

Kelompok prioritas penerima vaksin adalah penduduk yang berdomisili di Indonesia yang berusia ≥ 18 tahun.

Halaman
12
Penulis: Rina Ayu Panca Rini
Editor: Johnson Simanjuntak
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved