Breaking News:

Penanganan Covid

Jumlah Tracer Indonesia Hanya 5.000, Wuhan Punya 10.000 Tracer Untuk 10 Juta Penduduk

Ia kemudian membandingkan jumlah tracer ini dengan yang dimiliki Wuhan, sebagai kota yang dianggap asal dari wabah Covid-19.

Tangkapan Layar Kompas TV
Epidemiolog Univ Griffith Australia, Dicky Budiman, menanggapi lonjakan kasus Covid-19 di Indonesia yang terjadi Jumat (28/8/2020) ini. 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Epidemiolog Universitas Griffith Australia, Dicky Budiman menilai 5.000 tracer atau petugas pelacak kontak virus corona (Covid-19), masih terlalu minim untuk menangani penduduk Indonesia yang kini mencapai 270,2 juta jiwa.

Berdasar pada data hasil Sensus Penduduk 2020 yang berlangsung tahun lalu dan diumumkan Badan Pusat Statistik (BPS), hingga September 2020, jumlah penduduk Indonesia meningkat 32,57 juta jiwa jika dibandingkan tahun 2010 yang hanya mencapai 237,63 juta jiwa.

"Ya jumlah 5.000 orang (tracer) untuk Indonesia, wah sedikit sekali tracer petugas lacak," ujar Dicky, kepada Tribunnews, Jumat (12/2/2021) sore.

Ia kemudian membandingkan jumlah tracer ini dengan yang dimiliki Wuhan, sebagai kota yang dianggap asal dari wabah Covid-19.

Menurutnya, pemerintah kota di provinsi Hubei, China itu memiliki 10 ribuan tracer untuk menangani 10 jutaan penduduk.

Ini berarti 1 tracer di Wuhan memiliki tugas untuk melakukan tracing terhadap 1000 penduduk.

"Untuk gambaran saja, di Wuhan dengan penduduk sekitar 10 jutaan, dia punya tracer 10 ribuan dengan penduduk 10 juta," jelas Dicky.

Baca juga: Menko PMK Kaget Tracer Covid-19 di Indonesia Tidak Sampai 5.000 Orang

Selain didukung 10 ribuan tracer, Wuhan juga memiliki 10 ribuan Epidemiolog dan fasilitas penunjang seperti digital tracing. 

"Kemudian punya 10 ribu Epidemiolog, ditambah lagi dengan digital tracing," kata Dicky.

Sehingga ia menilai wajar saja jika negara lain berhasil menangani pandemi Covid-19.

Halaman
12
Penulis: Fitri Wulandari
Editor: Johnson Simanjuntak
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved