Breaking News:

Penanganan Covid

Ribuan Vial Vaksin Covid-19 AstraZeneca Telah Didistribusikan ke Sejumlah Provinsi Indonesia

Perusahaan BUMN bidang farmasi PT Bio Farma telah memulai proses distribusi vaksin AstraZeneca.

JOEL SAGET / AFP
Ilustrasi vaksin Covid-19 dari Universitas Oxford dan AstraZeneca, diambil pada 23 November 2020. 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Rina Ayu

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Perusahaan BUMN bidang farmasi PT Bio Farma telah memulai proses distribusi vaksin AstraZeneca.

Juru Bicara Bio Farma untuk Vaksinasi Bambang Heryanto mengatakan, distribusi vaksin asal perusahaan farmasi Inggris ini dilakukan sejak Sabtu (20/3/2021) yang lalu ke beberapa provinsi di Indonesia.

"Bio Farma mengikuti arahan dari Kementerian Kesehatan RI untuk pengiriman vaksin AstraZeneca ini. Distribusi pertama vaksin ini, dilaksanakan pada hari Sabtu (20/3/2021) yang lalu," ujar Bambang saat dikonfirmasi Tribunnews.com, Senin (22/3/2021).

Baca juga: Wamenkes: Vaksin AstraZeneca Masih Aman Digunakan atas Keputusan WHO

Ia mengatakan, untuk distribusi pertama dilakukan untuk provinsi Jawa Timur sebanyak 45 ribu vial, Bali dan NTT masing-masing sebanyak 5 ribu vial vaksin AstraZeneca.

Sedangkan untuk hari ini, Senin (22/3/2021) pengiriman AstraZeneca kembali dilaksanakan dengan tujuan Prov DKI Jakarta, Kepulauan Riau, dan Sulawesi Utara, masing-masing 5.000 vial

Vaksin AstraZeneca telah direkomendasikan BPOM RI dan MUI untuk digunakan dalam program vaksinasi.

Baca juga: Bio Farma Telah Distribusikan Vaksin AstraZeneca

Dalam proses distribusi vaksin AstraZeneca ini tidak ada hal yang berbeda dengan vaksin Sinovac.

"Sama seperti vaksin sebelumnya (Sinovac). Vaksin AstraZeneca mudah disimpan pada suhu lemari es dengan kisaran 2 hingga 8 derajat celcius," jelas Bambang.

Nantinya vaksin ini akan dialokasikan untuk vaksinasi tahap kedua yakni kelompok lansia dan petugas pelayanan publik.

Baca juga: Jokowi Apresiasi Kesediaan Ponpes di Jatim Gunakan Vaksin Covid-19 AstraZeneca

Diketahui sebanyak 1.113.600 vaksin jadi dengan total berat 4,1 ton yang terdiri dari 11.136 karton vaksin Covid-19 tahap keenam dari AstraZeneca telah tiba di Indonesia pada 8 Maret yang lalu.

Kedatangan vaksin ini adalah tahap pertama dari jatah vaksin gratis 11.704.800 dosis yang dialokasikan untuk Indonesia melalui skema multilateral COVAX facility.

Pemerintah sebelumnya memutuskan untuk menunda pendistribusian vaksin COVID-19 AstraZeneca sebagai bentuk kehati-hatian pemerintah terhadap vaksin, setelah isu penggumpulan darah usia vaksinasi AstraZeneca terjadi di beberapa negara di Eropa.

Penulis: Rina Ayu Panca Rini
Editor: Adi Suhendi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved