Breaking News:

Penanganan Covid

Pejabat Kesehatan Cina Akui Efektivitas Vaksin Sinovac Rendah, Begini Tanggapan Epidemiolog

Ahli epidemiologi dari Griffith University di Australia, Dicky Budiman mengakui jika efikasi vaksin Sinovac memang cukup rendah.

STR / AFP
Foto yang diambil pada 30 Maret 2021 ini menunjukkan seorang anggota staf medis bersiap untuk memberikan dosis vaksin virus Corona Covid-19 Sinovac di sebuah universitas di Qingdao di provinsi Shandong timur China. 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Aisyah Nursyamsi

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Direktur Pusat Pengendalian Penyakit (CDC) Cina, Gao Fu mengatakan, efektivitas vaksin Covid-19 Cina masih belum tinggi.

Dengan kata lain, efikasi pada vaksin Sinovac masih rendah.

Menanggapi hal ini, Ahli epidemiologi dari Griffith University di Australia, Dicky Budiman mengakui jika efikasi vaksin Sinovac memang cukup rendah.

Baca juga: China Sebut Efikasi Vaksin Sinovac Rendah, Anggota DPR: Masyarakat Jangan Khawatir

Terutama dibandingkan dengan produk vaksin lain seperti Astrazeneca, Moderna, Pfizer. Tapi menurutnya perbandingan tersebut tidaklah 'apple to apple.'

Karena menurutnya untuk mengendalikan pandemi Covid-19, yang paling utama adalah keberadaan vaksin itu sendiri.

Baca juga: Syarat Umrah Harus Vaksin Bersertifikat WHO, Indonesia Masih Tunggu Sertifikasi Sinovac

Kalaupun efikasi dari vaksin tersebut adalah yang terbaik dari vaksin lain.

Namun jika tidak bisa didapatkan tentu tidak dapat dimanfaatkan.

"Vaksin yang terbaik adalah vaksin yang ada dan kita miliki. Kita punya dan bisa kita berikan pada masyarakat. Kalau tidak ada, ya bukan yang terbaik," katanya saat diwawancarai, Selasa (13/4/2021).

Di sisi lain, uji vaksin Sinovac diadakan di tiga negara yaitu Indonesia, Turki dan Brazil. Menurutnya, untuk melihat hasil efikasi dari vaksin harus bersifat komprehensif dan tidak terburu-buru.

Halaman
123
Editor: Sanusi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved