Breaking News:

Virus Corona

Total Vaksinasi Covid-19 Dosis Lengkap Baru Capai 7 Persen

Ia mengakui pemerintah masih berupaya lebih keras untuk mencapai herd imunity sepanjang tahun ini.

screenshot
Juru Bicara Vaksinasi COVID-19 Kemenkes RI dr Siti Nadia Tarmizi M Epid 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA -- Juru Bicara Vaksinasi COVID-19 Kemenkes RI dr Siti Nadia Tarmizi M Epid mengatakan, sampai saat ini total masyarakat yang menerima dosis lengkap atau dua dosis mencapai 16,9 juta orang atau baru sekitar 7 persen.

Hal itu berdasarkan laporan vaksinasi per Rabu sore kemarin (21/7).

Ia mengakui pemerintah masih berupaya lebih keras untuk mencapai herd imunity sepanjang tahun ini.

"Kalau kita bicara mengenai yang mendapatkan dosis kedua ini juga masih cukup jauh capaian herd imunity, artinya baru sekitar 16,9 juta yang mendapat dosis kedua. Dalam arti kurang lebih cakupan 7 persen," ujar Nadia dalam Siaran Pers PPKM di kanal YouTube FMB9ID_IKP pada Kamis (22/7/2021).

Adapun jumlah yang menerima dosis pertama sebanyak 43, 3 juta orang atau sekitar 15 persen.

Pemerintah menargetkan dalam mencapai herd imunity dibutuhkan paling tidak ada 181,5 juta orang Indonesia yang menerima dosis lengkap.

Di sisi lain, pemerintah kini menaikkan target vaksinasi Covid-19 menjadi 208 juta, menyusul masuknya kelompok remaja sebagai penerima suntikan vaksin.

Baca juga: Target Vaksinasi Covid-19 Naik Jadi 208 Juta Orang, Termasuk Remaja

"Memang ini yang harus kita kejar dalam waktu 7 bulan ini untuk kemudian setidaknya 90% dari target kita yang awal 181,5 juta tapi kemudian ini bertambah," jelas Nadia.

Sebelumnya dalam mempercepat proses vaksinasi, Kementerian Kesehatan menyiapkan dua hal.

Pertama, memperbanyak pos- pos vaksinasi.

Dan kedua adalah meningkatkan kecepatan vaksinasi di tiap-tiap pos.

"Untuk meningkatkan kapasitas ini kita mengajak TNI-Polri, BUMN, pihak swasta dan seluruh komponen dan juga elemen dari masyarakat yang akan membuat Central vaksinasi nanti kita akan koordinasi kan untuk supplai," ungkap Nadia dalam dialog virtual beberapa waktu lalu.

Penulis: Rina Ayu Panca Rini
Editor: Johnson Simanjuntak
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved