Breaking News:

Virus Corona

Viral Puluhan Warga Ambil Paksa Janazah Corona di Deliserdang, 'Mamakku Sakit Jantung Bukan Covid'

Kali ini peristiwa tersebut terjadi di Kecamatan Percut Sei Tuan, Kabupaten Deli Serdang, Suatera Utara.

Fredy Santoso/Tribun Medan
Puluhan warga Tembung saat meminta agar jenazah Ani, warga yang dinyatakan Covid-19 segera dipulangkan. Keluarga menduga Ani sengaja dinyatakan Covid-19, padahal ia menderita sakit jantung. Medan (22/7/2021). 

TRIBUNNEWS.COM, MEDAN -- Kasus pengambilan paksa jenazah Covid-19 terjadi lagi.

Kali ini peristiwa tersebut terjadi di Kecamatan Percut Sei Tuan, Kabupaten Deliserdang, Suatera Utara.

Puluhan orang memaksa masuk kedalam RS Mitra Medika yang berada di Jalan Medan - Batang Kuis, Dusun XI Emplasmen, Desa Bandar Klippa, Kecamatan Percut Sei Tuan pada Selasa (20/7/2021) lalu.

Aksi puluhan warga Tembung itu untuk meminta kepada Rumah Sakit Mitra Medika supaya menyerahkan jenazah Ani, yang diduga sengaja dinyatakan Covid-19 oleh rumah sakit tersebut.

Dalam video yang beredar terdengar seorang perempuan menangis histeris tak terima ibunya dinyatakan meninggal dunia karena positif Covid-19.

Baca juga: Kasus Harian Covid-19 Kembali Melonjak Hampir 50 Ribu

Terdengar dalam rekaman kalau ini ibunya selama ini mengalami sakit jantung.

"Mamakku sakit jantung. Bukan covid," ucap perempuan yang suaranya terdengar dalam video.

Sementara itu terlihat juga segerombolan laki-laki yang sudah menunggu di depan lift rumah sakit.

Mereka juga berteriak-teriak sambil mengetok-ngetok pintu kaca ruangan rumah sakit sambil meminta agar jenazah Ani, warga Tembung itu segera diserahkan kepada keluarga yang sudah menunggu.

Baca juga: BREAKING NEWS: Kasus Harian Covid-19 di Indonesia Kembali Melonjak, Bertambah 49.509

"Kamarnya dimana, diambil. Digendong," ucap perempuan yang merekam.

Halaman
1234
Editor: Hendra Gunawan
Sumber: Tribun Medan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved