Breaking News:

Virus Corona

Presiden Jokowi Minta Menteri PUPR Bantu Siapkan Tempat Isolasi Terpusat di Luar Jawa Bali

Jokowi minta Menteri PUPR membantu penyiapan tempat isolasi terpusat di daerah luar Jawa-Bali yang mengalami lonjakan kasus Covid-19.

Penulis: Taufik Ismail
Editor: Adi Suhendi
Ist
Presiden Joko Widodo (Jokowi) meminta Menteri PUPR membantu penyiapan tempat isolasi terpusat di daerah luar Jawa-Bali yang mengalami lonjakan kasus Covid-19. 

Laporan Wartawan Tribunnews Taufik Ismail

TRIBUNNEWS. COM, JAKARTA - Presiden Joko Widodo (Jokowi) meminta Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Basuki Hadimuljono, membantu penyiapan tempat isolasi terpusat di daerah luar Jawa-Bali yang mengalami lonjakan kasus Covid-19.

Hal itu disampaikan Jokowi dalam rapat terbatas evaluasi perkembangan dan tindak lanjut Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Level 4 secara virtual Sabtu (7/8/2021) siang.

"Saya minta Menteri PU (PUPR) dalam rangka penyiapan Isoter ini. Terutama di daerah-daerah yang saya sebutkan, segera harus merespons dari angka-angka yang ada," kata Jokowi.

Perintah presiden tersebut menyusul lonjakan kasus Covid-19 di luar Jawa-Bali dalam beberapa hari terakhir ini.

Jokowi mengatakan terjadi pergeseran lonjakan Covid-19 dari Jawa-Bali ke luar Jawa-Bali.

Baca juga: Studi Kemenkes: Vaksin Sinovac Dosis Lengkap Cegah Kematian 100 Persen Akibat Covid-19

Tercatat angka kasus positif di luar Jawa-Bali pada tanggal 25 Juli 2021 sebanyak 13.200 kasus atau 34 persen dari kasus baru nasional, kemudian per 1 Agustus 2021 naik menjadi 13.589 kasus atau 44 persen dari total kasus baru nasional, dan per 6 Agustus 2021 naik lagi menjadi 21.374 kasus atau 54 persen dari total kasus baru secara nasional.

Adapun lima provinsi dengan kenaikan kasus paling tinggi per tanggal 5 Agustus 2021, yaitu Kalimantan Timur dengan 22.529 kasus aktif, Sumatera Utara dengan 21.876 kasus aktif, Papua dengan 14.989 kasus aktif, Sumatera Barat dengan 14.496 kasus aktif, dan Riau dengan 13.958 kasus aktif.

Kemudian pada Jumat (6/8/2021), angka kasus aktif di Sumatera Utara naik menjadi 22.892 kasus, Riau naik menjadi 14.993 kasus aktif, Sumatera Barat naik menjadi 14.712 kasus aktif, sementara kasus aktif di Kalimantan Timur dan Papua mengalami penurunan.

Baca juga: Jokowi: Terjadi Pergeseran Lonjakan Covid-19 ke Luar Jawa Bali

Selain itu, ada juga NTT yang mengalami peningkatan kasus signifikan dalam beberapa pekan belakangan.

Kepala Negara meminta pasien-pasien positif di daerah luar Jawa-Bali yang mengalami lonjakan kasus untuk dibawa ke tempat isolasi terpusat yang ada di daerahnya masing-masing.

Daerah dapat membangun Isoter memanfaatkan bangunan atau fasilitas yang memadai, mulai dari gedung sekolah, gelanggang olahraga, dan lainnya.

Baca juga: Kasus Baru Covid-19 Bertambah 31.753 Hari Ini, Menurun Dibanding Kemarin

"Saya lihat beberapa provinsi di Jawa memakai sekolah, memakai balai, memakai gedung-gedung olahraga, diberi tempat tidur yang nyaman, bawa mereka ke sana," katanya.

Selain itu, presiden meminta dalam penanganan lonjakan Covid-19 di luar Jawa-Bali untuk melibatkan Ikatan Dokter Indonesia (IDI).
Khususnya untu perawatan atau treatment pasien Covid-19.

"Terutama dalam penanganan pasien. Kalau di Jawa ada Telemedicine, kalau engga lewat telpon pun engga apa apa. Ini untuk mengurangi angka kematian yang ada," ujarnya.

KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved