Breaking News:

Virus Corona

Ilmuwan Temukan Kesamaan Mengerikan Antara Infeksi Covid-19 dan Gigitan Ular Berbisa

Penelitian yang diterbitkan di Journal of Clinical Investigation pada 24 Agustus lalu ini menemukan kasus yang parah dari Covid-19 mirip gigitan ular

shutterstock
Ilustrasi Covid-19. Ilmuwan Temukan Kesamaan Mengerikan Antara Infeksi Covid-19 dan Gigitan Ular Berbisa 

Laporan Wartawan Tribunnews, Fitri Wulandari

TRIBUNNEWS.COM, ARIZONA - Sekelompok ilmuwan internasional mengklaim telah menemukan salah satu penyebab utama kematian akibat SARS-CoV-2.

Menggunakan algoritma machine learning, para peneliti ini menganalisis sampel darah dari ratusan individu.

Mereka mengatakan bahwa hasil penelitian tersebut dapat digunakan untuk merawat pasien virus corona (Covid-19) secara lebih baik, serta berpotensi menyelamatkan ratusan ribu nyawa di seluruh dunia.

Baca juga: Anggota DPR Harap Pembelajaran Tatap Muka Tidak Timbulkan Klaster Baru Penularan Covid-19

Baca juga: Ibu Hamil Terinfeksi Covid-19, Saat Usia Kandungan Berapa yang Diperbolehkan Isolasi Mandiri?

Penelitian yang diterbitkan di Journal of Clinical Investigation pada 24 Agustus lalu ini menemukan kasus yang parah dari virus corona (Covid-19) mirip seperti gigitan ular derik.

Dikutip dari laman Sputnik News, Selasa (31/8/2021), enzim yang meroket setelah seseorang jatuh sakit akibat mengalami kasus serius Covid-19 berasal dari keluarga yang sama dengan enzim yang terkandung dalam racun ular berbisa.

Ilustrasi ular kobra
Ilustrasi ular kobra (Foto oleh pavan adepu di Unsplash)

Ironisnya, tubuh manusia mengandung kelompok fosfolipase A2 yang disekresikan (sPLA2-IIA) dalam konsentrasi rendah, dengan enzim yang melindungi organisme dari mikroba dan melawan infeksi.

Namun jika sPLA2-IIA ini memiliki konsentrasi tinggi, dapat membahayakan nyawa seseorang karena dapat merusak organ vital.

Seperti yang disampaikan seorang Profesor di University of Arizona dan penulis utama studi tersebut, Floyd 'Ski' Chilton.

"Namun dalam jumlah tinggi, sPLA2-IIA ini berbahaya bagi manusia karena dapat 'menghancurkan' organ vital," kata Profesor Chilton.

Baca juga: Imbau Masyarakat Teridentifikasi Positif Covid-19, Luhut: Jangan Beraktivitas di Ruang Publik

Baca juga: Kasus Covid-19 Turun, Menkes Sampaikan Pesan Jokowi: Eling Lan Waspodo

Halaman
12
Penulis: Fitri Wulandari
Editor: Anita K Wardhani
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved