Breaking News:

Virus Corona

Epidemiolog: Booster Vaksin Diperlukan Mengantisipasi Penyebaran Varian Mu

Epidemiolog dari Universitas Griffith Australia Dicky Budiman menyebut, booster vaksin diperlukan mengantisipasi penyebaran varian Mu.

Penulis: Reynas Abdila
Editor: Sanusi
Sriwijaya Post/Syahrul Hidayat
Sebanyak 750 siswa menjalani vaksinasi Covid-19 sebelum digelarnya proses pembelajaran tatap muka (PTM) terbatas di SMP Negeri 9, Kota Palembang, Sumatera Selatan, Senin (6/9/2021). Vaksinasi Covid-19 massal untuk pelajar ini digelar BIN bekerja sama dengan Dinkes Palembang dan Diknas Palembang. Kepala SMPN 9 Palembang, Komalawaty mengatakan, vaksinasi ini dilakukan di SMPN 9 Palembang dengan target sebanyak 750 siswa. Dari SMPN 9 sebanyak 560 siswa karena sebagian ada yang sudah divaksin, sisanya dari SMPN 57 Palembang guna memenuhi kuota vaksinasi. Sriwijaya Post/Syahrul Hidayat 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Epidemiolog dari Universitas Griffith Australia Dicky Budiman menyebut, booster vaksin diperlukan mengantisipasi penyebaran varian Mu.

Menurutnya, masyarakat rentan seperti lansia juga berhak menerima dosis ketiga.

"Vaksin booster penting. Bukan hanya ketenaga kesehatan tapi lansia juga," kata Dicky saat dihubungi Tribun Network, Senin (6/9/2021).

Baca juga: Apa Itu Varian Mu? Simak Ciri-ciri Varian Baru Covid Mu yang Berpotensi Kebal Terhadap Vaksin

Menurutnya, strain yang secara ilmiah disebut B.1.621 ini menyebar sangat cepat dalam rentan sembilan bulan.Varian Mu sudah menular sampai ke 43 negara.

"Ini sinyal yang serius buat Indonesia," tuturnya.

Baca juga: Daftar Daerah PPKM Level 4 di Luar Jawa Bali Periode 7-20 September 2021

Dicky meneruskan varian Mu sudah terdeteksi di China, Jepang, Hongkong.Meskipun belum masuk ke Asean harus diwaspadai, tidak boleh abai.

"Karena sudah sampai ke New Zealand. Artinya Asean juga sudah terancam," katanya.

Ia menekankan pemerintah harus merespons dengan penguatan 3T (tracing, testing, treatment). Berdasarkan catatan test positivity rate Indonesia masih kecil yakni 18 persen.

"3T kita ini yang lemah. Harus ditingkatkan lagi. Ini sangat mengkhawatirkan jika tidak diantisipasi," kata Dicky.

Wabah corona masih ada, penyintas Covid-19 varian delta pun masih bisa terinfeksi lagi oleh strain baru Mu.

Baca juga: PPKM Diperpanjang Hingga 13 September, Makan di Tempat atau Dine In di Mal Menjadi 1 Jam

Halaman
12
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved