Breaking News:

Virus Corona

Paru-paru Lebih Rentan Terinfeksi Covid-19, Ini Penjelasan Ahli

Gejala tersering penderita covid-19 menurut WHO sendiri adalah adanya infeksi saluran pernapasan.

LiveScience.com
Ilustrasi paru-paru. 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Aisyah Nursyamsi

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Sudah satu tahun lebih pandemi Covid-19 melanda dunia.

Tepatnya pada 12 Maret 2020, Organisasi Kesehatan Dunia atau WHO mengumumkan Covid-19 sebagai pandemi. 

Terhitung sejak 8 september 2021, sudah ada penderita Covid-19 hingga 222.663.014. Namun sampai saat ini, belum ada patokan yang pasti terhadap gejala Covid-19

Hal ini diungkapkan oleh Ahli Histologi Kedokteran di Departemen Histologi Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia (FKUI), dr. Ahmad Aulia Jusuf, AHK, PhD. 

Gejala tersering penderita covid-19 menurut WHO sendiri adalah adanya infeksi saluran pernapasan. Ditandai adanya batuk, demam dan sesak napas. 

"Penelitian yang dilakukan FKUI dan Dinas Kesehatan DKI Jakarta 41 persen penderita Covid-19 mengalami pneumonia (radang paru-paru). Dan 81 persen di antara penderita mengalami kematian," ungkapnya pada siaran radio RRI, Jumat (9/9/2021).

Baca juga: Tips Pernapasan untuk Menaikkan Saturasi Oksigen

Baca juga: Soal Virus Corona Mu, Jubir Satgas Covid-19 RS UNS Solo: Apapun Variannya, Prokes Kuncinya

Baca juga: Covid-19 Tidak akan Hilang Total, Jokowi: Perlindungan Terbaik dengan Vaksinasi

Kenapa paru-paru lebih rentan terinfeksi Covid-19? Menurut dr Ahmad, hal ini karena tidak lepas dari pengaruh struktur paru-paru itu sendiri. 

"Kalau kita belajar, pertukaran udara di paru-paru terjadi di kantung udara atau alveolus yang lalu menembus pembuluh darah. Oksigen yang masuk akan diikat sel darah merah dalam pembuluh darah," katanya lagi. 

Nantinya akan dilepas dan masuk ke dalam darah yang mana melewati dinding darah dan menembus kantung udara.

Halaman
12
Editor: Willem Jonata
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved