Breaking News:

Virus Corona

871.650 Dosis Vaksin Pfizer dari Amerika Serikat Tiba di Indonesia

Kedutaan Besar AS dalam pernyataannya menyatakan pengiriman telah dimulai pada Januari 2022.

Tribunnews/Jeprima
Petugas medis menunjukkan botol vaksin Covid-19 Pfizer di Gedung Judo, Kelapa Gading, Jakarta Utara, Senin (23/8/2021). Program vaksinasi Covid-19 memakai vaksin Pfizer saat ini baru bisa digunakan untuk masyarakat berusia 18 tahun ke atas. Hingga Minggu (22/8), vaksinasi dosis pertama di Jakarta telah mencapai 9,3 juta orang. Sementara untuk dosis kedua baru mencapai 4,8 juta. Pemprov DKI telah meningkatkan target vaksinasi dari 8,8 juta menjadi 11 juta orang. Tribunnews/Jeprima 

Laporan Wartawan Tribunnews, Larasati Dyah Utami

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Sebanyak 871.650 dosis vaksin Pfizer tiba di Bandara Internasional Soekarno-Hatta Jakarta pada Kamis (23/9/2021).

Jumlah total di atas sudah termasuk donasi AS untuk Indonesia sebanyak 8 juta dosis vaksin Moderna dan 4,6 juta dosis vaksin Pfizer.

Presiden AS Joe Biden mengumumkan bahwa negaranya akan menyumbangkan tambahan setengah miliar vaksin Pfizer-BioNTech COVID-19 ke negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah ke bawah di seluruh dunia pada KTT Global COVID-19 pada Rabu (22/9/2021).

Kedutaan Besar AS dalam pernyataannya menyatakan pengiriman telah dimulai pada Januari 2022.

"Komitmen monumental ini mengubah jumlah total vaksin yang disumbangkan oleh AS menjadi lebih dari 1,1 miliar dosis, termasuk 500 juta dosis vaksin Pfizer-BioNTech yang telah dibeli AS pada bulan Juni dan mulai dikirimkan pada bulan Agustus," ujarnya.

Baca juga: Jepang Gandakan Sumbangan Vaksin Covid-19 Menjadi 60 Juta Dosis

Dengan pengumuman Presiden Biden ini, AS menyumbangkan tiga dosis ke dunia untuk setiap satu suntikan di dalam negerinya.

Hingga saat ini, AS telah mengirimkan hampir 160 juta dosis ke 100 negara.

Menyumbangkan lebih banyak vaksin daripada jumlah gabungan semua negara lain secara gratis dan tanpa syarat, dengan pengiriman jutaan dosis setiap harinya.

AS telah berkomitmen lebih dari 77 juta dollar untuk mendukung bantuan tanggap COVID-19 di Indonesia. 

Amerika Serikat bekerja sama dengan Indonesia untuk mempercepat deteksi dan pelacakan kasus COVID-19, meningkatkan laboratorium, pengawasan penyakit, dan kapasitas respons cepat, serta memastikan lebih banyak orang tahu apa yang harus dilakukan untuk melindungi diri mereka sendiri dan satu sama lain. 

Sejak Maret 2020, dukungan AS telah menjangkau 165 juta orang di Indonesia atau 60 persen dari populasi negara. 

Amerika Serikat telah membantu sekitar 43.000 tenaga kesehatan garis depan dan memperkuat lebih dari 1.300 rumah sakit dan klinik di Indonesia.

KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved