Breaking News:

Virus Corona

Strain Covid-19 'Super Mutan' Picu Pertemuan Tanggap Darurat WHO

Strain covid-19 yang baru ditemukan dengan sejumlah besar mutasi, telah mendorong WHO mengadakan pertemuan darurat khusus bahas mengatasi varian ini.

The Scotsman
ILUSTRASI varian baru virus corona. Strain Covid-19 'Super Mutan' Picu Pertemuan Tanggap Darurat WHO 

Laporan Wartawan Tribunnews, Fitri Wulandari

TRIBUNNEWS.COM, JENEWA - Strain virus corona (Covid-19) yang baru ditemukan dengan sejumlah besar mutasi, telah mendorong Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengadakan pertemuan darurat khusus demi membahas mengenai cara mengatasi varian yang berevolusi ini.

Kepala Teknis Badan Kesehatan Global untuk Covid-19, Dr. Maria Van Kerkhove mengumumkan hal tersebut pada pertemuan hari Kamis kemarin selama sesi tanya jawab yang disiarkan secara langsung.

Baca juga: Strain Covid-19 yang Lebih Buruk dari Varian Delta Ditemukan di 3 Negara

Baca juga: WHO Peringatkan Soal Rasa Aman Palsu Vaksin Dianggap Telah Mengakhiri Pandemi Covid-19

Ia mengatakan para ahli akan berkumpul pada hari Jumat ini untuk membahas mengenai varian baru yang dijuluki B.1.1.529 yang kini telah terdeteksi di Afrika Selatan, Botswana dan Hong Kong itu.

"Kelompok penasihat teknis kami untuk evolusi virus sedang mendiskusikan hal ini dengan rekan-rekan kami di Afrika Selatan. Kami juga akan bertemu lagi besok (Jumat ini)," kata Van Kerkhove mengenai varian baru ini.

Ia menyampaikan bahwa pihaknya mengadakan pertemuan khusus tersebut hanya untuk membahas mengenai hal ini.

"Bukan untuk menimbulkan kekhawatiran, namun hanya karena kami memiliki sistemnya, kami dapat menyatukan para ilmuwan ini dan mendiskusikan 'apa maksudnya'," jelas Van Kerkhove.

Dikutip dari laman Russia Today, Jumat (26/11/2021), saat ini tidak banyak yang diketahui tentang strain yang baru muncul ini, namun WHO mencatat bahwa kurang dari 100 sekuens genomik lengkap tersedia untuk ditinjau.

Apa yang diketahui adalah varian tersebut telah diamati memiliki 'banyak mutasi', ini tentu saja menimbulkan pertanyaan dan kekhawatiran tentang bagaimana hal itu akan berdampak pada diagnostik, terapi, dan vaksinasi.

ilustrasi strain baru Covid-19
ilustrasi strain baru Covid-19 (BBC)

Saat para peneliti terus melakukan penelitian terhadap strain tersebut, Van Kerkhove mengatakan perlu beberapa minggu sebelum diperoleh pemahaman yang cukup tentang dampak strain B.1.1.529.

Halaman
12
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved