Breaking News:

Virus Corona

Satgas IDI Anjurkan Warga Tetap Waspada & Jangan Panik Meski Kematian Akibat Varian Omicron Rendah

Sejauh ini, badan kesehatan dunia atau WHO belum memberikan laporan terbaru terkait perkembangan varian yang pertama kali ditemukan di Afrika Selatan.

Grafis Tribunnews.com/Ananda Bayu S
Zubairi Djoerban 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Rina Ayu

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Ketua Penanganan Satgas Covid-19 Ikatan Dokter Indonesia (IDI), Prof. Zubairi Djoerban menuturkan bahwa meski varian Omicrom telah menyebar cepat ke banyak negara namun sampai saat ini laporan rawat inap bahkan kematian masih rendah.

Ia pun mengimbau masyarakat tidak panik dan tetap waspada.

Dari laporan yang ada, gejala varian Omicron terhitung ringan bahkan tanpa gejala.

"Varian ini memang dengan cepat menyebar ke seluruh dunia. Tetapi kebanyakan kasusnya adalah ringan, bahkan tanpa gejala. Angka rawat inap dan kematian karena omicron juga rendah. Meski begitu, tetap pakai masker Anda, waspada, namun jangan panik," ungkap Zubairi dikutip dari Twitter pribadinya, Selasa (7/12/2021).

Baca juga: Vaksinasi Booster Disiapkan Demi Antisipasi Omicron, Pemerintah Diminta Pastikan Efikasi

Hal senada juga diungkap Mantan petinggi WHO Asia Tenggara Prof Tjandra Yoga Aditama.

Sejauh ini, badan kesehatan dunia atau WHO belum memberikan laporan terbaru terkait perkembangan varian yang pertama kali ditemukan di Afrika Selatan ini.

"Laporan terakhir sampai kemarin (dari Eropa dan AfSel) memang belum ada kematian yang perlu dikawatirkan, tapi jumlah kasus masih sedikit, jadi belum bisa jadi kesimpulan," katanya saat dikonfirmasi Tribunnews.com, Selasa (7/12/2021).

Diketahui, sampai saat ini Varian Omicron telah ditemukan di 40 negara dan tidak ada kematian yang dilaporkan karena Omicron hingga Minggu (5/12) lalu.

Menurut WHO jumlah ini akan terus bertambah.

Diperlukan waktu beberapa minggu untuk lebih memahami varian Omicron, termasuk mengetahui seberapa cepat penularan Omicron, apakah menyebabkan penyakit lebih berat, dan efektifkah vaksin yang ada untuk melawannya.

KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved