Virus Corona

Penelitian Terbaru: Omicron Berkembang 70 Kali Lebih Cepat dari Delta, Lolos dari Kekebalan Vaksin

Berikut penelitian terbaru Omicron, berkembang 70 kali lebih cepat dari Delta hingga sebagian dapat lolos dari kekebalan vaksin.

Editor: Nuryanti
Freepik.com
Ilustrasi - Berikut penelitian terbaru Omicron, berkembang 70 kali lebih cepat dari Delta hingga sebagian dapat lolos dari kekebalan vaksin. 

TRIBUNNEWS.COM - Penelitian terbaru menunjukkan bahwa Omicron berkembang biak lebih cepat di saluran udara dan lebih lambat di paru-paru.

Pada Rabu (15/12/2021), para peneliti mengatakan terdapat perbedaan utama antara Omicron dengan varian lain virus corona terkait seberapa efisien dalam berkembang biak yang dapat membantu memprediksi efek Omicron.

Dikutip dari reuters.com, Omicron berkembang 70 kali lebih cepat di jaringan pelapis saluran udara dan menyebarkan dari satu orang ke orang lainnya.

Perkembangan Omicron ini dinilai lebih cepat dibandingkan dengan varian Delta.

Baca juga: Gejala Covid-19 Varian Omicron Tergolong Ringan hingga Berat, Berikut Ini 5 Gejala Ringan Omicron

Namun, pada jaringan paru-paru, Omicron bereplikasi 10 kali lebih lambat, yang kemungkinan tidak terlalu parah.

Di sisi lain, penelitian ini sedang dalam tinjauan untuk publikasi dan belum dirilis oleh tim peneliti.

Omicron sebagian dapat lolos dari kekebalan vaksin

Kemudian, dalam rilis berita yang dikeluarkan oleh Universitas Hong Kong, pemimpin studi Dr Michael Chan Chi-wai mengatakan, tingkat keparahan penyakit pada manusia tidak hanya ditentukan oleh replikasi virus, tetapi juga oleh respons imun setiap orang terhadap virus.

Adanya infeksi terkadang berkembang menjadi peradangan yang mengancam jiwa.

Chan menambahkan, "Dengan menginfeksi lebih banyak orang, virus yang sangat menular dapat menyebabkan penyakit dan kematian yang lebih parah, meskipun virus itu sendiri mungkin kurang patogen."

Selain itu, penelitian terbaru juga menunjukkan bahwa varian Omicron sebagian dapat lolos dari kekebalan vaksin.

Kemudian, dari infeksi sebelumnya, ancaman keseluruhan dari varian Omicron kemungkinan akan sangat signifikan.

Omicron mencengkeram sel lebih erat dan menahan beberapa antibodi.

Menurut para peneliti, varian Omicron yang menempel pada sel dan antibodi menjelaskan perilakunya dan akan membantu dalam merancang antibodi penetralisir.

Dengan menggunakan model komputer dari protein lonjakan pada permukaan Omicron, para peneliti menganalisis interaksi molekuler.

Interaksi ini terjadi ketika lonjakan mencapai protein permukaan sel yang disebut ACE2, pintu gerbang virus ke dalam sel.

Ilustrasi - Berikut penelitian terbaru Omicron, berkembang 70 kali lebih cepat dari Delta hingga sebagian dapat lolos dari kekebalan vaksin.
Ilustrasi - Berikut penelitian terbaru Omicron, berkembang 70 kali lebih cepat dari Delta hingga sebagian dapat lolos dari kekebalan vaksin. (Justin TALLIS / AFP)

Omicron menyerang antibodi dari berbagai sisi

Menurut Joseph Lubin dari Rutgers University di New Jersey, secara metaforis, virus asli bertaut dengan ACE2, sedangkan cengkeraman Omicron saling terikat.

Lubin menambahkan, mutasi Omicron bekerja sama untuk membantu menginfeksi sel.

Tim peneliti juga memversikan lonjakan dengan berbagai kelas antibodi yang mencoba menyerangnya.

Serangan antibodi dari berbagai sisi, dapat diserang dari arah belakang dan adapula yang menyerang bagian depan.

Beberapa antibodi seperti terguncang, sementara yang lain cenderung tetap efektif.

Hasil temuan yang diposting pada Senin (13/12/2021) di situs web bioRxiv sebelum ditinjau lebih lanjut, perlu diverifikasi.

Orang yang terinfeksi tidak sadar menyebarkan virus

Empat dari 10 orang yang terinfeksi mungkin secara tidak sadar menyebarkan virus.

Orang yang terinfeksi dan tidak menunjukkan gejala mungkin secara signifikan dapat menularkan SARS-CoV-2, virus penyebab Covid-19.

Menurut sebuah penelitian yang diterbitkan online pada Selasa (14/12/2021) di jurnal JAMA Network Open, hal ini mengingatkan bahwa mereka menyumbang 40,5 persen dari infeksi yang dikonfirmasi di seluruh dunia.

Selain itu, para peneliti juga mengumpulkan data dari 77 penelitian sebelumnya yang melibatkan total 19.884 orang yang terkonfirmasi infeksi SARS-CoV-2.

Mereka menemukan di antara orang yang terinfeksi di masyarakat umum, sekitar 40 persen tidak menunjukkan gejala, seperti halnya 54 persen wanita hamil yang terinfeksi dan 53 persen pelancong udara atau kapal pesiar yang terinfeksi.

Lalu, 48 persen penghuni atau staf panti jompo yang terinfeksi dan 30 persen layanan kesehatan yang terinfeksi pekerja atau pasien rawat inap.

Kemudian, persentase gabungan infeksi tanpa gejala adalah sekitar 46 persen di Amerika Utara, 44 persen di Eropa, dan 28 persen di Asia.

"Persentase tinggi infeksi tanpa gejala menyoroti potensi risiko penularan infeksi tanpa gejala di masyarakat," tulis Min Liu dan tim di Universitas Peking, China.

Pemerintah harus menyaring masyarakat yang terinfeksi tanpa gejala dan mereka yang diidentifikasi, termasuk isolasi dan pelacakan kontak.

(Tribunnews.com/Katarina Retri)

Artikel lainnya terkait Omicron

Sumber: TribunSolo.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved