Breaking News:
DPR RI

Mendesak, Revisi UU Perbankan Mesti Mengikuti Perubahan Zaman

Ada beberapa isu dalam UU Perbankan perlu direvisi, seperti kemajuan teknologi, modus pidana perbankan, dan perkembangan perbankan internasional.

dpr.go.id
Anggota Komisi XI DPR RI Sarmuji saat menjadi pembicara dalam Forum Legislasi, Rabu (14/9), di Media Center DPR. Semua perubahan zaman di bidang ekonomi dan hukum harus direspon oleh Revisi UU Perbankan. 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Wacana merevisi UU Perbankan harus mengikuti kebutuhan zaman. 

Ada beberapa isu dalam UU yang perlu direvisi, seperti kemajuan teknologi, modus pidana perbankan, dan perkembangan perbankan internasional. 

Demikian dikemukakan Anggota Komisi XI DPR RI M Sarmuji saat menjadi pembicara dalam Forum Legislasi, Rabu (14/9), di Media Center DPR.

Semua perubahan zaman di bidang ekonomi dan hukum harus direspon oleh UU Perbankan.

Maka, wacana revisi menjadi keniscayaan yang tak bisa terelakkan lagi.

Namun, untuk merevisinya, kata Sanusi, tak mudah.

Butuh waktu panjang dan latar argumen yang sangat logis.

Apalagi, bagi sebagian anggota DPR, revisi UU ini belum dianggap prioritas.

“Transparansi perbankan harus masuk dalam agenda revisi UU Perbankan. Selain itu, kepemilikan bank juga mesti diperjelas,” papar Anggota F-PG itu.

Pembicara lainnya, Yenti Garnasih pakar hukum pidana pencucian uang, mengatakan, revisi atas UU Perbankan sudah mendesak dilakukan.

Apalagi, saat ini sudah ada UU Pengampunan Pajak yang pasti sangat berkolerasi dengan dunia perbankan.

Jangan sampai perbankan jadi tempat parkir untuk mencuci uang.

Menurut Yenti, keterbukaan perbankan harus mulai dilonggarkan untuk kebutuhan penyidikan.

Perbankan di Swiss saja, ungkap Yenti, sudah mulai melonggarkan diri terhadap penyidikan dan kebutuhan penelusuran dana ilegal dari negara-negara lain. (Pemberitaan DPR RI) 

Admin: Sponsored Content
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved