DPR RI

Gus Muhaimin Minta Pemerintah Lanjutkan Intervensi Harga Minyak Goreng

Menurutnya peran pemerintah dibutuhkan saat ini untuk menyeimbangkan harga bahan pokok.

Editor: Content Writer
dok. DPR RI
Wakil Ketua DPR RI bidang Korkesra Abdul Muhaimin Iskandar menggelar sidak harga kebutuhan pokok di pasar tradisional Gamalama, Kota Ternate, Sabtu, 29 Januari 2022. 

TRIBUNNEWS.COM - Wakil Ketua DPR RI bidang Korkesra Abdul Muhaimin Iskandar (Gus Muhaimin) meminta intervensi harga minyak goreng oleh pemerintah, dalam hal ini Kementerian Perdagangan, dilanjutkan. Sebelumnya kebijakan intervensi harga minyak Rp14 ribu per liter berlaku hanya 6 bulan.

"Intervensi harga dalam 6 bulan ini lanjutkan saja. Tapi, kalau dirasa sudah stabil, ya sudah lepas lagi. Nanti kalau nggak stabil, intervensi lagi. Kita dorong untuk lanjut (intervensi harga)," ujarnya usai menggelar sidak harga kebutuhan pokok di pasar tradisional Gamalama, Kota Ternate, Sabtu, 29 Januari 2022.

Ketua Umum Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) ini mengatakan intervensi harga minyak goreng sangat membantu masyarakat. Menurutnya peran pemerintah dibutuhkan saat ini untuk menyeimbangkan harga bahan pokok.

"Karena itu, lanjutkan intervensi harga minyak dan gunakan kewenangan pemerintah agar membantu masyarakat tidak menjadi kesulitan karena harga yang tinggi. Semua langkah pemerintah dalam menyangkut stabilitas harga sangat dibutuhkan untuk kebutuhan masyarakat supaya tidak mengalami kesulitan," ucap Gus Muhaimin.

Gus Muhaimin juga memaklumi pedagang yang masih menjual minyak goreng di atas Rp14 ribu per liter. Dia mengingatkan pedagang tidak menaikkan harga jual ketika harga beli dari produsen sudah turun.

"Ya itu karena faktor dia (pedagang) belanja untuk dijual itu harganya masih tinggi, tapi nanti pada saat tertentu tidak boleh menaikkan harga," ujarnya.

Selain mengecek langsung harga minyak goreng, Gus Muhaimin juga menghampiri beberapa pedagang lain untuk menanyakan harga sayur, cabai, bawang putih, hingga sagu. Dari sidak itu, dia mengatakan harga-harga bahan pokok masih relatif stabil.

"Hasil kita lakukan sidak ini relatif harga-harga stabil. Tapi ada juga yang menurun harganya. Secara umum stabil," tutup Gus Muhaimin. (*)

KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved