Breaking News:

Umrah Saat Pandemi

Ibadah Umrah Saat Pandemi, Amphuri Sebut Arab Saudi Belum Beri Kuota untuk Jemaah Indonesia

Sampai saat ini belum ada kuota resmi atau jumlah pasti yang diberikan pemerintah Arab Saudi kepada jemaah Indonesia yang nisa umrah selama pandemi.

TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN
Sejumlah calon jamaah umrah menunggu keberangkatan pesawat di Terminal 3 Bandara Soekarno Hatta, Tangerang, Banten, Minggu (1/11/2020). Setelah tujuh bulan menangguhkan umrah, Kerajaan Arab Saudi resmi membuka umrah tahap pertama untuk Indonesia dengan kuota 278 jamaah. TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN 

Laporan wartawan Tribunnews.com, Rina Ayu

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA -- Sampai saat ini belum ada kuota resmi atau jumlah pasti yang diberikan pemerintah Arab Saudi kepada jemaah Indonesia untuk melakukan umrah di masa pandemi Covid-19 ini.

Hal ini dikatakan Ketua Umum Asosiasi Muslim Penyelenggara Haji dan Umrah Republik Indonesia (Amphuri) Firman M.Nur.

"Belum ada jumlah tertentu yang diberikan pemerintah Saudi untuk kuota umrah Indonesia per harinya," ujar Firman, saat dikonfirmasi Tribunnews.com, Selasa (3/11/2020).

Firman menuturkan, sejauh ini penerbangan ke Arab Saudi dari Indonesia hanya tiga kali dalam sepekan, yakni Selasa, Kamis, dan Minggu.

Baca juga: Sempat Jeda 7 Bulan karena Covid-19, 10.000 Jemaah Umrah Mancanegara Kini Telah Tiba di Arab Saudi

Baca juga: Kemenag Terapkan Protokol Ibadah Umrah Saat Pandemi, Jemaah Wajib Test Swab 72 Jam Sebelum Berangkat

Sejumlah calon jamaah umrah menunggu keberangkatan pesawat di Terminal 3 Bandara Soekarno Hatta, Tangerang, Banten, Minggu (1/11/2020). Setelah tujuh bulan menangguhkan umrah, Kerajaan Arab Saudi resmi membuka umrah tahap pertama untuk Indonesia dengan kuota 278 jamaah. TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN
Sejumlah calon jamaah umrah menunggu keberangkatan pesawat di Terminal 3 Bandara Soekarno Hatta, Tangerang, Banten, Minggu (1/11/2020). Setelah tujuh bulan menangguhkan umrah, Kerajaan Arab Saudi resmi membuka umrah tahap pertama untuk Indonesia dengan kuota 278 jamaah. TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN (TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN)

"Dari Jakarta baru tiga kali sepekan yaitu hari Ahad, Selasa, dan Kamis. Satu pesawat jumlah maksimal kapasitas bisa dibawa adalah 360 orang saja Jadi kalau dibuat rata-rata berarti per harinya baru 170-an orang bukan seribu," jelas dia.

Dirinya mengatakan, terdapat sejumlah syarat tambahan yang harus dipenuhi jemaah agar bisa umrah di masa pandemi ini, seperti menyertakan hasil tes swas atau usap yang memastikan diri tidak terpapar Covid-19 saat berangkat.

"Kuota itu tergantung juga untuk bisa memastikan sudah mendapat reservasi tiket, berikutnya kemudian hasil swab juga harus negatif dari virus Covid-19," jelas dia.

Diketahui, sebanyak 253 orang jemaah berangkat perdana saat Arab Saudi membuka kembali ibadah umrah untuk jemaah luar negeri, pada Minggu 1 November 2020.

Ratusan jemaah berangkat melalui Bandara Soekarno-Hatta. Sebelumnya, penerbangan umrah dari Indonesia sempat ditutup sejak Februari 2020 akibat dampak dari pandemi Covid-19.

Penulis: Rina Ayu Panca Rini
Editor: Anita K Wardhani
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved